Okt 07

3 CARA UNTUK MEMOTIVASI TIM ANDA PADA SAAT KRISIS YANG BERKEPANJANGAN

Saat kita membalik kalender kita menjadi satu bulan lagi percobaan kerja jarak jauh Covid-19 skala besar kita, tidak mengherankan jika motivasi, kinerja, dan kesejahteraan menurun bagi banyak orang. Beberapa bulan kemudian, manajer membutuhkan alat baru untuk menghidupkan kembali tim mereka, untuk secara akurat mengidentifikasi dan mendiagnosis perjuangan yang berulang dan untuk secara empati membantu karyawan mengatasi masalah mereka.

Sebagian besar tanggung jawab seorang pemimpin adalah menyediakan struktur, panduan, dan regulasi; Namun banyak penelitian tempat kerja menunjukkan fakta bahwa ukuran terpenting untuk lingkungan kerja yang sehat bukanlah kerangka kerja eksternal yang kuat, tetapi apakah individu dapat mendorong motivasi internal.

Menggunakan teori motivasi yang disebut mapan teori penentuan nasib sendiri, atau SDT, kami telah mengidentifikasi tiga kebutuhan psikologis utama yang dapat dipenuhi oleh para pemimpin untuk membantu karyawan mereka tetap terlibat, percaya diri, dan termotivasi.

Keterkaitan
Ini berarti bahwa karyawan Anda merasa diperhatikan dan Anda telah memupuk rasa memiliki. Luangkan waktu untuk mendengarkan perspektif karyawan Anda dan buat mereka tahu bahwa mereka didengar dan dihargai. Beberapa praktik sederhana dapat membantu:

Akui dan validasikan emosi karyawan Anda serta reaksi mereka. (“Saya tahu mungkin sulit untuk tetap fokus sekarang, tetapi kita akan menyelesaikannya bersama!”)
Jangan biarkan orang tersesat di tengah keramaian: Kurangi ukuran tim dan akui pekerjaan dan pencapaian setiap anggota sejauh mungkin.
Saat masalah muncul, pastikan untuk mendapatkan umpan balik penuh dari mereka yang terlibat. Ini membantu Anda mengidentifikasi masalah dan hambatan terbesar, sekaligus memperkuat koneksi dan mendorong komunikasi.
Tekankan bahwa kontribusi orang itu unik dan perlu; jangan biarkan pekerjaan yang baik tidak diakui.
Komunikasikan bahwa Anda peduli dengan kesejahteraan karyawan, bukan hanya produktivitas mereka.

Kompetensi
Ini mengacu pada saat seseorang merasa efektif dan mengalami pertumbuhan. Penelitian menunjukkan bahwa meminta pertanggungjawaban karyawan untuk tujuan yang dapat dicapai dapat meningkatkan kinerja, dan ilmu motivasi juga menunjukkan hal itukepercayaan melahirkan kepercayaan. Cobalah pendekatan ini untuk membantu memicu motivasi internal tim Anda:

Libatkan karyawan Anda dalam pengambilan keputusan di mana masukan mereka bisa berharga. Meminta saran untuk mengoptimalkan proses yang sedang berjalan, misalnya, dapat membantu memaksimalkan rasa pemberdayaan, kemajuan, dan kepemilikan.
Untuk menunjukkan penguasaan mereka atas tugas atau keterampilan tertentu, mintalah seorang karyawan untuk menjelaskan kepada kolega mereka apa yang sedang mereka kerjakan atau mengapa mereka memilih strategi tertentu.
Atur check-in untuk secara teratur membahas kemajuan pada tujuan individu dan membuat strategi untuk memenuhinya.

Otonomi
Pemimpin yang efektif menumbuhkan motivasi internal dengan memberdayakan perasaan karyawan bahwa mereka adalah pencipta tindakan mereka dan memiliki kekuatan untuk membuat pilihan yang selaras dengan nilai, tujuan dan minat mereka sendiri, serta tim mereka. Pemimpin harus mendorong otonomi dan benar-benar peduli sambil juga mengakui bahwa setiap karyawan memikul tanggung jawab untuk mencapai tujuan tim. Untuk membantu menumbuhkan rasa otonomi kami merekomendasikan agar para pemimpin:

Dorong inisiasi diri dan partisipasi. Mungkin bertanya, “Bagian mana dari proyek ini yang menurut Anda bisa Anda pimpin?”
Hindari mengendalikan bahasa (“Sampaikan ini kepada saya besok!”) Dan minimalkan kontrol koersif seperti tenggat waktu yang tidak realistis dan pemantauan terus-menerus terhadap karyawan Anda. Sebaliknya, temukan cara untuk memotivasi mereka melalui dorongan dan umpan balik positif, seperti, “Saya tahu ini tenggat waktu yang ketat, tetapi memiliki keterampilan Anda di tim ini akan sangat membantu klien kami.”
Bersikaplah transparan dengan memberikan alasan di balik tuntutan. Orang-orang lebih bersedia untuk mengerahkan upaya penuh ketika mereka memahami mengapa tugas yang diberikan itu penting.
Lingkungan kerja seseorang memainkan peran besar dalam menentukan apakah ketiga saluran ini melonjak atau macet, jadi tidak mengherankan jika motivasi sangat berisiko di masa pandemi ini. Apa pun situasinya, kita paling bersemangat dan berkomitmen ketika kita secara internal termotivasi oleh nilai-nilai kita sendiri, rasa kenikmatan dan pertumbuhan – singkatnya, motivasi internal menginspirasi kita untuk menjadi diri kita yang terbaik. Dengan memenuhi tiga kebutuhan psikologis, pemimpin membantu karyawan terlibat dan merasa dihargai di tempat kerja (keterkaitan), merasa termotivasi oleh pertumbuhan (kompetensi), dan merasa diberdayakan dan percaya diri dalam keterampilan (otonomi) mereka. Karyawan yang merasa tidak dihargai atau dipaksa, paling banter, sering kali dengan setengah hati mematuhi perintah bos tanpa sepenuh hati berkomitmen pada keunggulan.

Semoga artikel di atas menjadi manfaat bagi pembaca, apabila pembaca membutuhkan jasa rekrutment untuk Tim Distributor & ritel dibagian penjualan, finance & accounting, logistik dan lainnya silahkan hubungi di https://wa.me/6281252982900. Kami siap mendampingi anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi