Jan 12

5 TIP SUKSESI BISNIS KELUARGA YANG BERHASIL

Masalah suksesi adalah masalah berat bagi bisnis keluarga. Berkali-kali, pemilik bisnis telah mencoba dan gagal menghindari kesalahan umum. Ada perusahaan yang gagal merencanakan, dan akhirnya jatuh ke dalam kekacauan ketika momen suksesi yang tak terhindarkan tiba. Ada kasus di mana generasi berikutnya tidak siap untuk mengambil kendali dan akibatnya bisnis menderita sebagai konsekuensinya.
Dalam artikel kali ini akan kami sampaikan beberapa kiat yang perlu Anda perhatikan untuk menghindari semua kesalahan suksesi bisnis keluarga Anda.

1. Rencana
Mengejutkan, betapa banyak bisnis keluarga tidak meluangkan waktu untuk merencanakan suksesi. Ini adalah sesuatu yang sering dilakukan oleh pemilik bisnis, tidak menyadari bahwa rencana suksesi harus dilakukan jauh sebelum dibutuhkan.
Yang terbaik adalah mencari nasihat profesional untuk membantu menyusun rencana ini, paling tidak untuk menerima manfaat dari pendapat independen.
Berikut ini adalah hal-hal penting untuk dipertimbangkan:
• Untuk memastikan bahwa perencanaan suksesi efisien, transparan dan adil, prosesnya harus mencakup sebanyak mungkin dialog antara anggota keluarga. Generasi penerus harus terlibat dalam proses tersebut.
• Pastikan orang yang mengambil alih bisnis jelas tentang bagaimana bisnis akan tumbuh. Juga, jelaskan siapa orang yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan.
• Buatlah diagram yang memberikan nama dan jabatan semua staf dalam sebuah organisasi, menunjukkan bagaimana mereka terhubung satu sama lain dan kemudian lihat bagaimana ini akan berubah setelah pemiliknya mundur dari bisnis.

2. Memberdayakan generasi berikutnya
Berikan generasi berikutnya kesempatan untuk terlibat dalam proses pengambilan keputusan jauh sebelum mereka mengambil kendali. Langkah mundur dari bisnis secara bertahap. Mulailah memberi mereka tanggung jawab untuk membuat keputusan penting sehingga mereka akan belajar bagaimana mempertimbangkan pro dan kontra dan mencapai keputusan yang tepat untuk perusahaan.
Bantu generasi berikutnya untuk memahami kekuatan dan kelemahan mereka dan bekerja dengan mereka untuk menutup kesenjangan dalam keahlian mereka melalui bimbingan dan pendidikan, atau bahkan dengan mendorong mereka untuk bekerja di luar bisnis keluarga untuk sementara waktu sebelum bergabung dengan bisnis keluarga. Semakin banyak pengalaman dan beragam perspektif yang dapat mereka bawa ke perusahaan, semakin baik.

Baca juga artikel tentang : Cara Mempertahankan Eksistensi Bisnis Keluarga di Generasi Berikutnya

3. Pilih penerus Anda dengan hati-hati
Kebanggaan keluarga menentukan bahwa pemilik bisnis sering gagal untuk mengasumsikan bahwa anak-anak mereka adalah kandidat yang paling alami untuk mengambil alih – namun, mungkin orang terbaik untuk pekerjaan itu adalah non-anggota keluarga. Kadang-kadang lebih baik bagi semua yang terlibat ketika bisnis menunjuk CEO non-keluarga untuk menggantikan pemilik-manajer. Ini dapat membantu menghindari situasi di mana seorang pemimpin bisnis merasa mereka harus memilih di antara anak-anak mereka (tidak ada yang mungkin cocok untuk pekerjaan itu), dan juga membuka bisnis untuk keahlian luar. Itu bisa menjadi penting untuk memastikan masa depan keuangan perusahaan.
Jika Anda tidak yakin apakah seorang anak perempuan atau laki-laki cocok untuk peran tersebut, aktifkan mereka untuk bekerja sama dengan Anda selama beberapa waktu, membayangi Anda dan mengasah keterampilan kritis sebelum Anda membuat keputusan. Membentuk komite pengarah manajemen senior untuk memilih kandidat terbaik untuk pekerjaan itu akan membantu memastikan proses yang adil.

4. Berkomunikasi
Jelaskan perubahan yang diusulkan dan visi baru dalam waktu yang tepat. Staf, pelanggan, dan pemasok semua harus terus diberi tahu tentang rencana pemilik saat ini untuk mengurangi keterlibatan dan siapa yang mengambil alih kendali. Jelaskan mengapa dia adalah kandidat yang sempurna untuk pekerjaan itu.
Ini semua tentang menjaga hubungan dan kredibilitas dan mencegah pemangku kepentingan utama dari kehilangan kepercayaan pada bisnis, sebagai akibat dari transisi ke pemilik baru. Sama pentingnya adalah komunikasi dengan kandidat yang gagal dan peran mereka dalam organisasi di masa depan.

5. Mundur
Setelah Anda membuat lompatan terakhir dan menggantikan diri Anda sebagai kepala bisnis, sangat penting untuk tetap bersikap rendah hati dan tidak menjadi MD kedua. Godaan itu akan ada jika Anda tetap sebagai Ketua untuk suatu periode.
Jika Anda adalah pemilik yang berjuang untuk melepaskan, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk mundur dari bisnis.
Pemilik sering takut bahwa mereka tidak akan melakukan apa-apa. Oleh karena itu, penting untuk mengembangkan identitas di luar perusahaan. Bergabung dengan dewan lain dan terlibat dalam pekerjaan amal adalah langkah-langkah yang direkomendasikan dalam proses ini. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk bergabung dengan program mentoring bisnis dan menerapkan keahlian Anda untuk generasi berikutnya.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami dinomor whatsapp 0812-5298-2900, untuk langsung terhubung dengan kami dan akan kami bantu semaksimal mungkin.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi