Okt 27

6 KESALAHAN TERBESAR YANG DILAKUKAN DISTRIBUTOR GROSIR

Sebagai distributor grosir, Anda berada dalam posisi tanggung jawab yang besar. Penundaan atau gangguan dengan bisnis Anda diterjemahkan menjadi gangguan bagi pelanggan Anda, yang memiliki efek riak yang juga berdampak pada pelanggan pelanggan Anda. Anda adalah mata rantai penting dalam rantai tersebut.
Untuk mencegah hal itu, dalam artikel berikut ini akan kami sampaikan lima kesalahan umum yang sangat tidak boleh dilakukan oleh distributor grosir.

1. Mengandalkan Metode Kedaluwarsa
Kesalahan terbesar dan paling umum yang biasanya dilakukan oleh distributor grosir adalah berpegang teguh pada proses yang sudah ketinggalan zaman dan tidak efisien.
Ini mungkin berarti bekerja dengan pena dan kertas. Atau spreadsheet. Atau bahkan komputer dengan hard drive temperamental. Semua ini mengambil risiko yang tidak perlu dengan bisnis.
Kertas mudah rusak atau salah tempat. Spreadsheet bisa menjadi kikuk dan memakan waktu. Dan menyimpan data pada satu perangkat keras berarti satu kegagalan dapat kehilangan catatan bertahun-tahun; pencadangan offline seringkali kurang bermanfaat dari yang diharapkan.
Karyawan Anda juga membutuhkan akses cepat ke data penting setiap saat. Jangan berharap mereka menjelajahi lembar demi lembar kertas atau mencari informasi di file Excel. Dalam kasus terbaik, ini tidak efisien.
Teknologi cloud adalah solusi yang lebih cepat, lebih aman, dan lebih efisien. Perangkat lunak perencanaan sumber daya perusahaan (ERP) berbasis cloud yang memusatkan data dari beberapa aplikasi dan memupuk manajemen yang lebih efisien melalui otomatisasi dan pelaporan waktu nyata.
Anda dapat melindungi file dari akses yang tidak sah dan membaginya dengan karyawan, kolega, dan klien yang relevan dalam hitungan detik. Semua data juga dicadangkan. Itu berarti tidak ada bahaya kehilangan file penting — atau masalah yang ditimbulkan.

2. Mengambil Mata Anda dari Pelanggan
Belanja online telah mengubah penawaran dan permintaan. Pengecer, restoran, bar, hotel, dan bisnis lainnya yang mengandalkan distributor grosir memiliki lebih banyak pilihan daripada sebelumnya.
Itu sebabnya Anda harus menyelaraskan dengan harapan pelanggan. Pembeli hanya berjarak beberapa klik dari alternatif, dan layanan yang buruk dapat mengusir mereka.
Perhatikan kepuasan mereka dengan serius. Ingat: orang-orang yang Anda kirim memiliki pelanggan sendiri untuk dipertimbangkan. Layanan Anda yang buruk juga memengaruhi mereka.
Menawarkan dukungan multichannel dan proses pemesanan yang efisien. Obrolan langsung, email, telepon, dan media sosial semuanya harus tersedia untuk klien yang memiliki pertanyaan atau masalah. Chatbots dapat membantu mengurangi ketegangan pada staf pendukung Anda namun tetap memberikan tanggapan cepat kepada klien.
Sistem ERP membuat pelacakan interaksi pelanggan dan data terkait menjadi sederhana, karena setiap interaksi disimpan dalam sistem ERP. Informasi dari berbagai alat disatukan dalam satu rangkaian, sehingga Anda dapat memberikan pengalaman yang dipersonalisasi untuk membuat pembeli merasa dihargai.
Sekitar 82 persen pembeli bisnis menyebutkan layanan yang dipersonalisasi sebagai faktor penentu dalam loyalitas merek mereka. Ini dapat meningkatkan retensi dan mendorong klien untuk merekomendasikan bisnis distribusi grosir Anda kepada orang lain.

3. Tingkat Stok dan Manajemen Pengiriman yang ceoboh
Manajemen persediaan yang efektif sangat penting bagi setiap distributor grosir, terutama jika Anda melayani ribuan pembeli di seluruh dunia. Pengiriman datang dan pergi sepanjang hari. Sangat mudah untuk kehilangan jejak tingkat stok Anda yang sebenarnya.
Proses kerja yang tidak efisien dapat berkontribusi pada manajemen inventaris yang buruk. Anda perlu tahu persis apa yang tiba dan meninggalkan gudang Anda secara real-time untuk menghindari kesalahan. Hal ini memungkinkan layanan pelanggan yang lebih baik; Anda dapat menandai masalah apa pun dan memberi tahu pembeli tentang kemungkinan penundaan dengan cepat.
Sistem ERP memberdayakan Anda untuk menjaga kontrol ketat atas inventaris Anda dan memastikan alur kerja yang lancar. Ini meningkatkan efisiensi pemrosesan pesanan, gudang, dan manajemen rantai pasokan dengan melacak setiap langkah dalam proses distribusi dan menandai masalah yang muncul.

4. Tidak Mengikuti Perubahan Tren
Tidak mengikuti perkembangan tren terbaru untuk memaksimalkan kinerja di seluruh layanan pelanggan dan metode kerja bisa menjadi kesalahan besar.
Merangkul komputasi awan dan organisasi yang lebih baik hanyalah permulaan. Anda juga harus mengikuti perubahan perilaku pelanggan dan pola pasar.
Salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan adalah melayani klien yang menggunakan perangkat seluler. Situs web dan proses pembelian Anda harus dioptimalkan untuk pengalaman yang paling nyaman. Pembeli ingin menyelesaikan transaksi dengan cara yang sesuai dengan mereka.
Tapi itu lebih jauh. Anda dapat merusak produktivitas dan efisiensi karyawan Anda jika Anda gagal membekali mereka dengan alat yang dimanfaatkan oleh banyak bisnis sukses saat ini. Ponsel tidak cukup.
CRM, perangkat lunak analitik, komunikasi multisaluran, platform kolaborasi, dan tim manfaat pelatihan yang dipersonalisasi dengan cara yang berbeda. ERP menawarkan akses cepat ke jenis perangkat lunak utama Anda dalam satu rangkaian, dan dapat disesuaikan untuk menyesuaikan dengan perubahan persyaratan.
Karyawan selalu memiliki akses ke informasi yang mereka butuhkan dan diberdayakan untuk mengambil tindakan tegas berdasarkan fakta. Singkatnya: Tetap terinformasi. Tetap fleksibel. Tetap relevan.

5. Manajemen Keuangan yang Buruk
Distributor grosir perlu membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan mereka. Semakin banyak ini terjadi, semakin banyak kelonggaran yang Anda peroleh untuk bisnis Anda ketika masalah muncul. Namun hal ini dapat menyebabkan keterlambatan pembayaran dan kurangnya komunikasi jika Anda juga tidak berhati-hati.
Dan semakin buruk jika Anda gagal memantau keuangan Anda secara efektif. Ini adalah salah satu area yang Anda benar-benar tidak bisa berpuas diri.

Baca juga artikel tentang : Pajak untuk Pengusaha Distributor

6. Lupa Membangun Relasi Bisnis
Sebagai pedagang grosir dan distributor, hingga saat ini semuanya sangat transaksional dengan banyak pelanggan, volume pesanan tinggi, dan margin tipis. Ini telah bekerja untuk kakekmu, ayahmu dan sekarang kamu. Jadi mengapa mengubah resep?
Dengan berfokus pada harga dan operasi, Anda mungkin lupa membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan Anda. Mengapa memiliki ratusan atau ribuan pelanggan ad-hoc ketika Anda dapat menggabungkan pesanan besar dengan lebih sedikit pelanggan reguler? Ini pasti membuat lebih sedikit dokumen!
Ingatlah bahwa pesaing senang dan menunggu untuk mengambil pesanan Anda yang hilang.
Apa yang akan membuat Anda sukses dalam jangka panjang adalah kemampuan Anda untuk membentuk hubungan bisnis yang kuat dan ikatan dengan pelanggan Anda.

Jadi, Kesalahan Apa yang Anda Lakukan Hari Ini?
Anda tidak dapat melihat kesalahan ini secara terpisah dan banyak yang berdampak pada orang lain. Jika waktu siklus Anda semakin lama, misalnya, Anda akan mengejutkan pelanggan dengan cara yang salah. Anda pasti tidak akan mendapatkan pelanggan tetap. Dan Anda mungkin mendapati bahwa penagihan piutang dari pelanggan ini juga semakin lama!
Jadi, jangan malu. Berapa banyak kesalahan yang Anda buat hari ini? Perbaiki sekarang juga. Perhatikan baik-baik bisnis Anda dan gunakan solusi manajemen inventaris yang terbukti untuk mengatasinya.

Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda, kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami di nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi