Nov 08

6 PERAN CERDAS YANG DAPAT DILAKUKAN OLEH OTOMATISASI PROSES BISNIS RITEL

Otomatisasi proses bisnis di ritel modern semakin populer, paling tidak karena tekanan yang sering dialami peritel modern—kenaikan biaya tenaga kerja; kesulitan mengelola rantai pasokan e-commerce; dan meningkatnya harapan dari pelanggan dalam hal pengalaman mereka dengan vendor.
Peran otomatisasi sangat penting untuk kemajuan semua bisnis tak terkecuali bisnis ritel Anda. Kami yakin, Anda pun setuju dengan ini, tapi mungkin masih ada dari Anda yang belum akin danmasih ragu untuk menerapkan otomatisasi. Oleh karenanya dalam artikel kali ini, kami akan memaparkan apa saja yang dapat dilakukan otomatisasi untuk proses bisnis ritel milik anda.

1. Return
Memproses pengembalian telah menjadi aspek perdagangan yang lebih penting selama bertahun-tahun, sebagian besar karena meningkatnya jumlah pesanan yang dilakukan secara online.
Saat pelanggan melakukan pengembalian, mereka ingin prosesnya sesederhana mungkin—dan harapan mereka didorong oleh layanan yang mereka terima dari beberapa contoh marketplace terkenal.
Memproses pengembalian tersebut secara manual bisa menjadi tugas yang sangat rumit dan memakan waktu.
Otomatisasi dapat membantu dalam mengelola setiap pengembalian dengan sedikit atau bahkan tanpa masukan dari pekerja manusia—mulai dari entri basis data hingga membalikkan tagihan pelanggan.

2. Alur kerja
Alur proses bisnis ritel untuk toko merupakan aspek penting dalam berfungsinya bisnis modern.
Ritel mengandalkan aktivitas manusia seperti halnya industri di luar sana, dan interaksi manusia dengan pelanggan sangat penting.
Jadi, ketika staf terjebak dengan tugas-tugas manual dan back-office, mungkin ada baiknya bertanya apakah beberapa dari proses tersebut dapat disederhanakan.
Otomatisasi dapat diperkenalkan ke dalam hampir semua proses SDM atau manajemen, baik itu mengotomatisasi jadwal kerja, penggajian, kinerja karyawan, faktur—sebut saja.
Kasus penggunaan otomatisasi yang umum untuk alur kerja bisnis ritel adalah laporan otomatis untuk tingkat stok, kehilangan inventaris, pola pembelian pelanggan tetap, pengingat otomatis kepada staf yang belum mengirimkan lembar waktu tepat waktu, peringatan untuk produk dengan masa simpan pendek yang hampir kedaluwarsa. Ratusan proses sehari-hari dalam alur kerja Anda dapat diotomatisasi, menghemat waktu Anda dan staf Anda.
Memperkenalkan otomatisasi ke dalam alur proses bisnis ritel Anda secara drastis mengurangi waktu yang dihabiskan untuk melakukan pekerjaan manual tradisional, sementara pada saat yang sama membebaskan staf untuk fokus pada tugas lain yang membutuhkannya.

Baca juga artikel tentang : Manajemen Persediaan Tersentralisasi sebagai Kunci Sukses Industri Ritel

3. Dukungan Pelanggan
Seharusnya tidak mengejutkan bahwa dalam lingkungan ritel saat ini, kepuasan pelanggan lebih penting dari sebelumnya. Pelanggan ingin merasa diperhatikan dan tidak ramah terhadap bisnis yang tidak menunjukkan pemahaman tentang cara menangani mereka secara positif.
Pertimbangkan bagaimana merek telah menggunakan otomatisasi—memperbarui pesanan pelanggan secara berkala secara real-time; menawarkan dukungan 24/7 di situs Anda dengan bot; mendapatkan prioritas melalui seseorang dengan cepat ketika mereka memiliki keluhan. Ini semua adalah hal yang telah dicapai perusahaan melalui penggunaan otomatisasi proses bisnis di ritel.
Hal ini dilakukan dengan melacak pelanggan melalui perjalanan mereka dari awal hingga akhir—dengan memahami pelanggan di semua titik sentuh digital mereka dalam perjalanan pembeli, pemimpin ritel dapat melayani mereka secara lebih efektif dengan cara yang memberikan kepuasan lebih dan pengalaman pelanggan yang lebih baik.

4. Perencanaan Toko
Pemimpin ritel, tentu saja, harus merencanakan toko mereka sesuai dengan apa yang akan melayani pelanggan mereka dengan baik.
Tetapi bagaimana jika mereka buta dan mendasarkan penempatan produk di luar dugaan?
Berkat otomatisasi, hal itu tidak perlu lagi terjadi. Pemimpin ritel dapat menerapkan otomatisasi untuk menentukan produk apa yang menarik pelanggan dan bagaimana tata letak toko dapat memberikan manfaat positif bagi pengalaman dan penjualan pelanggan.
Beberapa organisasi telah menerapkan sensor, yang mendeteksi dan melaporkan gang mana yang paling banyak dihabiskan pelanggan dan produk mana yang paling sering mereka lihat.
Dengan data yang dilaporkan, pemimpin ritel dapat menggunakan informasi ini untuk menentukan tata letak toko terbaik bagi pelanggan mereka.
Itu juga tidak harus secanggih ini—kebanyakan pemimpin ritel tidak mungkin ingin memasang sensor di toko mereka dengan mudah.
Sebaliknya, platform analitik dapat digunakan untuk menilai pada tingkat yang sangat terperinci. Misalnya, berdasarkan toko ke toko, tren pembeli dapat dipecah ke tingkat produk, serta analitik lain tentang perilaku, demografi, dan lokal.
Semua data ini dapat digunakan untuk merencanakan toko dengan lebih baik guna memastikan bahwa produk yang paling dicari oleh pelanggan diberikan preferensi di toko tertentu, pada waktu tertentu untuk memaksimalkan pendapatan.

5. Manajemen Persediaan
Metode tradisional dalam manajemen persediaan biasanya melibatkan pekerja manusia yang mengakses spreadsheet mingguan secara manual untuk menentukan cara mengelolanya.
Otomatisasi toko ritel dapat membantu dalam beberapa cara:
• Lebih banyak visibilitas: Saat Anda tetap menggunakan spreadsheet, Anda memiliki kemampuan untuk melihat data inventaris dalam bisnis Anda secara real-time. Saat Anda mengotomatiskan sistem inventaris Anda dengan pelacakan, Anda dapat mengatur pengisian otomatis stok, pengiriman otomatis, serta menyinkronkan semua saluran penjualan Anda ke dalam satu sistem.
• Mengurangi kesalahan manusia: Salah satu manfaat terbesar dengan otomatisasi akan selalu berguna dalam hal mengurangi kesalahan oleh staf. Dengan otomatisasi proses bisnis dalam manajemen inventaris, ini berarti mengurangi jumlah orang yang melakukan tugas manual terkait inventaris, dan akibatnya bisnis Anda tidak lagi membuat kesalahan.

6. Analisis Perilaku
Seperti yang kami sebutkan secara singkat di atas, analisis perilaku dapat digunakan oleh pemimpin ritel untuk lebih memahami pelanggan mereka dan mengakomodasi mereka.
Bisnis ritel harus cepat merespons di pasar mereka dan mampu mengakses tren dengan benar dan memanfaatkannya.
Dengan otomatisasi, bisnis dapat mempercepat banyak proses yang biasanya merupakan pekerjaan mahal. Dalam pemasaran misalnya, membantu organisasi untuk mengetahui minat pelanggan mereka sehingga mereka kemudian dapat mempromosikan produk yang akan beresonansi.
Tetapi pengumpulan dan analisis data itu mahal; kecuali Anda menerapkan sistem yang melakukannya untuk Anda.
Dengan otomatisasi, Anda dapat mengakses setiap kampanye dan mengambil wawasan dari data yang Anda terima, memungkinkan Anda untuk mengubah kampanye mendatang untuk menarik lebih baik kepada pelanggan berdasarkan cara mereka sebelumnya berinteraksi dengan produk, layanan, dan kampanye Anda.

Intinya
Otomatisasi proses bisnis di ritel memiliki peran penting saat kita memasuki dekade baru. Otomatisasi dapat digunakan untuk berbagai tujuan, dan teknologi serta solusi otomatisasi kini sama terjangkaunya seperti sebelumnya.
Baik itu meningkatkan pengalaman pelanggan, mengotomatiskan proses back-office, manajemen persediaan Anda, atau menentukan apa yang paling disukai pelanggan melalui perilaku mereka. Adanya manajemen modern dengan penggunaan beberapa teknologi otomatis akan sangat membantu kemajuan bisnis ritel Anda.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda, kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis. Silakan hubungi kami dinomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi