Okt 21

6 RISIKO UTAMA YANG PERLU DIHADAPI OLEH BISNIS DI TENGAH PANDEMI COVID-19

Setiap bisnis menghadapi risiko yang dapat menghadirkan ancaman bagi keberhasilannya. Risiko didefinisikan sebagai kemungkinan suatu peristiwa dan konsekuensinya, sedangkan manajemen risiko adalah praktik menggunakan proses, metode, dan alat untuk mengelola risiko ini.
Tahun ini merupakan titik balik dalam hal manajemen risiko. Dengan pecahnya krisis virus corona dan akhir yang pasti dari periode pertumbuhan ekonomi yang panjang, sebagian besar perusahaan beralih dari memaksimalkan keuntungan dan mencapai KPI pertumbuhan menjadi menstabilkan dan mengamankan bisnis mereka serta mempersiapkan perubahan signifikan yang menanti kita dalam beberapa minggu, bulan, dan tahun mendatang. Jadi mari kita lihat risiko paling umum yang akan Anda hadapi saat ini atau yang akan segera Anda hadapi.

1) Masalah keuangan, arus kas dan pemotongan anggaran
Kombinasi peraturan pemerintah, karantina, penutupan sejumlah besar perusahaan, penangguhan atau pengurangan banyak layanan baik karena alasan ekonomi atau sumber daya manusia, pemotongan anggaran di sebagian besar perusahaan dan ketidakpastian tentang masa depan telah menyebabkan semua rencana keuangan dan ramalan yang kami miliki di awal tahun 2020 sekarang benar-benar di luar kenyataan. Oleh karena itu, dapat diharapkan bahwa banyak perusahaan harus menghadapi masalah arus kas, manajemen krisis, dan mencari penghematan keuangan yang signifikan daripada pertumbuhan dan ekspansi yang direncanakan ke pasar baru.

Baca juga artikel tentang : Manajemen Penjualan Dimasa Pandemi Covid-19 , Perlu Di Upgrade kah?

2) Gangguan rantai pasokan
Menurut survei Institute for Supply Chain Management pada Maret lalu, hampir 75% perusahaan mengalami gangguan rantai pasokan akibat pandemi Covid-19 dan pembatasan yang diberlakukan. Oleh karena itu, manufaktur, ritel, dan banyak perusahaan lain kini berada dalam ketidakpastian yang cukup besar tentang pasokan barang dari China, yang seringkali merupakan pemasok utama atau bahkan pemasok tunggal mereka.

3) Orang, produktivitas kerja, dan manajemen sumber daya
Perubahan yang cepat dan tidak terduga, seperti berkurangnya permintaan untuk sebagian besar barang dan jasa, tindakan karantina, peningkatan kerja jarak jauh dari rumah, tetapi juga peluang bisnis baru yang muncul dari setiap krisis, telah menyebabkan perusahaan harus mengatasi masalah sumber daya manusia lebih dari sebelumnya.

4) Keamanan siber
Dengan merebaknya pandemi virus corona dan pengumuman karantina, perusahaan memindahkan jutaan karyawan mereka ke kantor pusat. Banyak dari orang-orang ini bekerja dari jarak jauh untuk pertama kalinya dalam hidup mereka, dan banyak lagi di jaringan dan perangkat tidak aman yang menjadi sasaran empuk peretas.

5) Masalah hukum
Mengingat peristiwa-peristiwa yang dijelaskan di atas, sangat mungkin bahwa banyak pengusaha kecil, serta perusahaan menengah dan besar, tidak lagi dapat memenuhi kewajiban kontraktual dan kewajiban hukum lainnya. Hal ini akan tercermin dalam meningkatnya ketidakpastian antara mitra bisnis, langkah-langkah penghematan biaya lainnya, dan bahkan peningkatan jumlah litigasi dan sengketa kerusakan.

6) Ketidaksiapan menghadapi dunia “new normal”
Meskipun banyak perubahan saat ini agak negatif, seluruh situasi dapat dilihat sebagai transformasi sistem. Banyak orang dan perusahaan masih mencari cara untuk kembali ke keadaan “normal” sebelum krisis terjadi, di mana bisnis mereka beroperasi dan menghasilkan keuntungan. Namun, saya pikir Anda tidak pernah memasuki sungai yang sama dua kali, dan dunia “normal” baru yang muncul dari krisis ini mungkin selamanya sangat berbeda dari yang lama untuk banyak industri. Ini pasti akan mengarah pada akhir atau melemahnya banyak bisnis. Sebaliknya, juga akan membuka peluang baru yang pada akhirnya akan mengarah pada redistribusi modal di tingkat lokal maupun global. Banyak perubahan mungkin juga dipercepat oleh pergeseran politik yang disebabkan oleh perubahan suasana hati yang signifikan dalam masyarakat terkait dengan dampak krisis ekonomi dan ketidakpastian. Kita sudah dapat mengamati banyak tren baru saat ini, seperti percepatan transformasi digital negara dan perusahaan, perubahan perilaku belanja konsumen, pertumbuhan e-commerce yang lebih cepat, atau kebangkitan telemedicine.

Tidak masalah jika Anda terpengaruh oleh beberapa ancaman yang dijelaskan di atas, atau jika Anda telah mengidentifikasi tantangan yang sama sekali berbeda dalam bisnis Anda. Manajemen risiko yang efektif dan prinsip-prinsipnya dapat dengan mudah diterapkan pada setiap masalah yang tidak sepenuhnya pasti akan terjadi.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Dan jika Anda membutuhkan informasi lebih lanjut perihal manajemen bisnis di era pandemi, atau memang ada problem bisnis yang kini tengah Anda hadapi, Anda bisa menghubungi kami dan mari kita diskusikan solusi terbaik untuk bisnis Anda. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi