Sep 27

7 CARA MELAKUKAN STUDI KELAYAKAN BISNIS YANG BENAR

Mengapa studi kelayakan sangat penting dalam bisnis? Studi kelayakan atau analisis kelayakan, adalah fondasi di mana rencana bisnis Anda berada. Itu karena analisis kelayakan menentukan kelayakan bisnis Anda.
Studi kelayakan adalah penilaian kepraktisan rencana atau metode bisnis yang diusulkan. Hal ini dilakukan dengan menganalisis faktor kelayakan teknis, ekonomi, hukum, operasional dan waktu. Seperti namanya, Anda bertanya, “Apakah ini layak?” Misalnya, apakah Anda memiliki atau dapatkah Anda menciptakan teknologi untuk melakukan apa yang Anda usulkan? Apakah Anda memiliki orang, alat, dan sumber daya yang diperlukan? Dan, apakah bisnis akan memberi Anda ROI yang Anda harapkan?

Jenis Studi Kelayakan
• Kelayakan Teknis: Terdiri dalam menentukan apakah organisasi Anda memiliki sumber daya dan keahlian teknis untuk memenuhi persyaratan bisnis.
• Kelayakan Ekonomi: Anda harus melakukan penilaian terhadap faktor ekonomi bisnis Anda untuk menentukan kelayakan finansialnya. Anda dapat menggunakan analisis biaya-manfaat untuk membandingkan biaya keuangannya dengan manfaat yang diproyeksikan.
• Kelayakan Hukum: Bisnis Anda harus memenuhi persyaratan hukum. Itu termasuk undang-undang dan peraturan yang berlaku untuk semua aktivitas dan hasil dalam lingkup bisnis Anda.
• Kelayakan Operasional: Kelayakan operasional mengacu pada seberapa baik bisnis Anda sesuai dengan perencanaan kapasitas, sumber daya, sasaran strategis, dan tujuan bisnis organisasi Anda.
• Kelayakan Waktu: Perkirakan waktu yang diperlukan untuk menjalankan bisnis dan atur tenggat waktu. Kemudian pikirkan bagaimana jadwal bisnis Anda sesuai dengan operasi Anda saat ini, seperti perencanaan permintaan, jadwal produksi, dan banyak hal lainnya.

7 Langkah Melakukan Studi Kelayakan

1. Lakukan Analisis Awal
Mulailah dengan menguraikan rencana bisnis Anda. Anda harus fokus pada kebutuhan yang belum terlayani, pasar di mana permintaan lebih besar daripada penawaran, dan apakah produk atau layanan memiliki keunggulan tersendiri. Kemudian Anda perlu menentukan apakah faktor kelayakan terlalu berlebihan (yaitu terlalu mahal, tidak dapat memasarkan secara efektif, dll.).

2. Siapkan Laporan Laba Rugi
Langkah ini mengharuskan Anda untuk bekerja mundur. Mulailah dengan apa yang Anda harapkan dari pendapatan bisnis dan kemudian pendanaan bisnis apa yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan itu. Ini adalah dasar dari laporan laba rugi. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan di sini termasuk layanan apa yang diperlukan dan berapa biayanya, penyesuaian apa pun terhadap pendapatan, seperti penggantian biaya, dll.

3. Lakukan Survei Pasar, atau Lakukan Riset Pasar
Langkah ini adalah kunci keberhasilan studi kelayakan Anda, jadi buatlah analisis pasar Anda selengkap mungkin. Sangat penting bahwa jika organisasi Anda tidak memiliki sumber daya untuk melakukan yang tepat, maka akan menguntungkan untuk menyewa perusahaan luar untuk melakukannya.
Riset pasar akan memberi Anda gambaran paling jelas tentang pendapatan dan laba atas investasi yang dapat Anda harapkan secara realistis dari bisnis tersebut. Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan adalah pengaruh geografis pada pasar, demografi, analisis pesaing, nilai pasar dan apa yang akan menjadi bagian Anda dan apakah pasar terbuka untuk ekspansi (yaitu, tanggapan terhadap penawaran Anda).

4. Rencanakan Organisasi dan Operasi Bisnis
Setelah dasar dari langkah-langkah sebelumnya telah diletakkan, saatnya untuk mengatur organisasi dan operasi bisnis yang direncanakan untuk memenuhi faktor kelayakan teknis, operasional, ekonomi dan hukum. Ini bukan usaha yang dangkal dan luas. Ini harus menyeluruh dan mencakup biaya awal, investasi tetap dan biaya operasi.
Biaya ini mencakup hal-hal seperti peralatan, metode merchandising, real estat, personel, ketersediaan pasokan, overhead, dll.

5. Siapkan Neraca Hari Pembukaan
Ini termasuk perkiraan aset dan kewajiban, yang harus seakurat mungkin. Untuk melakukan ini, buat daftar yang mencakup item, sumber, biaya, dan pembiayaan yang tersedia. Kewajiban untuk dipertimbangkan adalah hal-hal seperti sewa atau pembelian tanah, bangunan dan peralatan, pembiayaan untuk aset dan piutang.

6. Tinjau dan Analisis Semua Data
Semua langkah ini penting, tetapi tinjauan dan analisis sangat penting untuk memastikan bahwa semuanya berjalan sebagaimana mestinya dan tidak ada yang memerlukan perubahan atau penyesuaian. Jadi, luangkan waktu sejenak untuk memeriksa pekerjaan Anda untuk terakhir kalinya.
Periksa kembali langkah Anda sebelumnya, seperti laporan laba rugi, dan bandingkan dengan pengeluaran dan kewajiban Anda. Apakah masih realistis? Ini juga merupakan waktu untuk memikirkan risiko, menganalisis dan mengelola, dan membuat rencana darurat apa pun.

7. Buat Keputusan Pergi/Tanpa Pergi
Anda sekarang berada di titik untuk membuat keputusan tentang apakah bisnis itu layak atau tidak. Kedengarannya sederhana, tetapi semua langkah sebelumnya mengarah pada momen pengambilan keputusan ini. Beberapa hal lain yang perlu dipertimbangkan sebelum membuat pilihan biner itu adalah apakah komitmen itu sepadan dengan waktu, tenaga dan uang dan apakah itu selaras dengan tujuan strategis organisasi dan aspirasi jangka panjang.

Sekilas beberapa orang mungkin jarang melakukan ini, beberapa orang terkadang masih menggunakan insting untuk memulai bisnis tanpa perlu melakukan uji kelayakan bisnis.
Praktek uji kelayakan bisnis memang terlihat merepotkan, tapi ini membawa hasil yang tidak mengecewakan saat Anda memulai bisnis dengan dasar atau hasil uji kelayakan bisnis ini. Semoga bermanfaat. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami langsung dinomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi