Apr 19

7 LANGKAH EFEKTIF MENGUJI IDE BISNIS SEBELUM DILUNCURKAN

Apakah Anda punya ide untuk “hal besar berikutnya”? Anda mungkin berpikir bahwa ide Anda sempurna sebagaimana adanya, tetapi bijaksana untuk mengujinya sebelum Anda menghabiskan waktu dan uang untuk mengembangkan bisnis atau produk yang tidak ada pasarnya. Berikut delapan langkah untuk membantu Anda memastikan bahwa ide produk Anda adalah sesuatu yang diinginkan dunia, sebelum Anda meluncurkannya.
Menguji ide bisnis sangat penting untuk kesuksesannya. Jika Anda secara membabi buta menganggap sebuah ide akan sukses besar, Anda mempertaruhkan banyak waktu, uang, dan sumber daya lain yang diinvestasikan dalam peluncurannya. Bisnis sering kali melewatkan langkah ini karena terburu-buru meluncurkan produknya. Mereka tidak membuat rencana bisnis atau model bisnis berdasarkan pengujian / riset pasar mereka, mengejar perjalanan bisnis mereka tanpa peta jalan. Selain itu, mereka gagal mengidentifikasi dengan tepat siapa target audiens mereka. Sampai Anda menguji ide Anda, Anda tidak akan tahu siapa yang akan menganggapnya berguna. Tanpa informasi ini, pemasaran Anda dapat diabaikan, tidak membawa Anda ke mana pun dengan ide produk Anda – bahkan jika itu bagus. Dan dalam artikel kali ini akan kami sampaikan 7 langkah untuk menguji ide bisnis Anda.

1. Buat prototipe atau layanan pengujian.
Setelah Anda melalui proses menulis banyak ide, Anda jangan terburu-buru membangun rencana bisnis atau merekrut tim. Anda massih perlu menunggu beberapa minggu, untuk melihat ide mana yang benar-benar melekat pada Anda. Mulailah bergerak maju jika Anda merasa bahwa dunia benar-benar membutuhkan ide itu.
Cara terbaik untuk menguji ide bisnis adalah dengan membangun beberapa prototipe dan menunjukkannya kepada orang-orang untuk mendapatkan umpan balik yang jujur dan otentik.

2. Buatlah Minimum Viable Product (MVP).
MVP adalah bentuk paling sederhana dari ide Anda yang sebenarnya dapat Anda jual sebagai produk. Sangat dianjurkan agar memiliki versi produk untuk diuji dan dipasarkan di awal proses pengembangan sehingga setiap perubahan atau perubahan merupakan respons terhadap umpan balik nyata dari audiens target.

3. Jalankan survey pelanggan
Saat Anda memiliki prototipe pertama atau layanan pengujian yang siap, tunjukkan kepada calon pelanggan target. Anda harus berbicara dan / atau mensurvei setidaknya 50 pelanggan potensial, untuk melihat apakah mereka mengidentifikasi masalah dengan cara yang sama seperti Anda. “Dengan kata lain, Anda perlu mencari tahu apakah ini benar-benar masalah bagi sebagian besar target pasar Anda, atau hanya beberapa.
Namun, untuk benar-benar menguji ide bisnis baru Anda, pilih 50 pelanggan atau klien potensial Anda dengan hati-hati.
Identifikasi orang-orang dalam target yang Anda kenal sebagai orang yang skeptis dan kritis, kemudian meminta orang-orang ini untuk memilih ide-ide Anda.

4. Buat situs pengujian dengan pengikat media sosial.
Setelah berita tentang produk atau bisnis Anda tersebar, target pasar membutuhkan tempat untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentangnya atau untuk menunjukkannya kepada teman-teman mereka. Membangun situs web sederhana dengan halaman arahan khusus untuk produk dan menggunakan media sosial adalah cara yang bagus untuk memberikan informasi dan memantau seberapa banyak orang yang tertarik dengan apa yang Anda jual.

5. Buat rencana pemasaran dan gunakan itu.
Semua pekerjaan persiapan tidak ada artinya jika Anda tidak melakukan tindakan yang cukup untuk mendapatkan ukuran respons yang baik. Begitu Anda memiliki produk yang layak, Anda perlu bertindak sesuai minat di dalamnya. Terapkan aturan 100 / 1.000 dari Ryan Clements dalam sebuah posting blog di IvyExec. Buat daftar 100 hal yang dapat Anda lakukan untuk memasarkan produk, dan kemudian jalankan daftar 100 itu, dan dalam prosesnya, bicarakan dengan 1.000 orang tentang produk tersebut.
Jika Anda melakukan ini, Anda akan memiliki data tentang produk Anda, kata Clements. Anda akan tahu siapa yang tertarik padanya, strategi pemasaran apa yang berhasil dan tidak berhasil, dan bagaimana Anda dapat meningkatkannya, yang semuanya merupakan langkah-langkah yang sangat berharga untuk memulai ide dan bisnis Anda, tambahnya.

6. Mengadopsi pola pikir eksperimen.
Terlalu banyak bisnis yang takut gagal, jadi mereka tidak menempatkan diri pada posisi untuk melakukannya. Seringkali, ini terlihat seperti menghindari mengejar ide baru atau gagal menguji ide produk dengan benar sebelum meluncurkannya. Dengan mengadopsi pola pikir eksperimen, Anda akan lebih bersedia untuk membuat kesalahan dan menguji berbagai ide yang berbeda. Model bisnis Anda akan membuka lebih banyak nilai jangka panjang, karena Anda akan memberikan lebih banyak ide kesempatan untuk membuahkan hasil. Dalam hal ini, kegagalan juga dipandang sebagai kesuksesan, karena memungkinkan Anda untuk lebih memahami apa yang berhasil dan apa yang tidak di dunia bisnis yang terus berubah ini.

7. Menerapkan pemikiran desain.
Pemikiran desain melibatkan proses kognitif, strategis, dan praktis dalam mengembangkan ide atau produk baru. Ini membantu inovator mendefinisikan kembali masalah dan menciptakan solusi yang lebih baik dan lebih kreatif. Dengan kata lain, ini membuka pintu untuk penemuan dan penemuan yang lebih inovatif.
Untuk mengimplementasikan strategi ini ke dalam bisnis Anda, Anda ingin mengikuti lima tahap pemikiran desain: empati (meneliti / memahami kebutuhan pelanggan), mendefinisikan (menyatakan masalah dan kebutuhan pelanggan Anda), ideate (melakukan brainstorming solusi unik untuk masalah mereka), prototipe (buat solusi), dan yang terpenting uji (coba sendiri).

Kami juga memiliki layanan untuk membantu bisnis anda, dengan mengubungi email kami di groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor Whatsaap 0812-5298-2900. Kami siap membantu bisnis anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi