Sep 01

7 TANTANGAN DALAM MEMBANGUN BRAND BARU

Jalan yang harus diikuti seseorang untuk membangun merek yang sukses tentu bukan jalan beraspal yang mulus. Ini lebih seperti berjalan melalui hutan yang menyeramkan. Membangun sesuatu itu sederhana, bukan? Anda hanya perlu menambahkan lebih banyak ke pondasi agar tumbuh dan berkembang seiring waktu. Misalnya, ketika arsitek membangun rumah baru, itu hanya kasus menambahkan lebih banyak batu bata dan semen. Setelah beberapa hari menyusun batu bata ini, arsitek itu akan menciptakan rumah yang sangat kokoh. Bisakah Anda melakukan hal yang sama saat membangun merek?
Sesederhana kedengarannya, selalu ada beberapa tantangan saat membangun sebuah merek. Tanyakan saja kepada arsitek mana pun dan mereka kemungkinan akan membuat daftar seluruh beban masalah yang dapat terjadi, seperti mencoba menjaga barang-barang tetap kedap air dan terisolasi dengan baik.
Anda membutuhkan merek yang konsisten dan menonjol, mencerminkan pesan Anda, menjangkau audiens target yang tepat, serta beresonansi dengan orang-orang. Ketika Anda menambahkan semua itu bersama-sama, itu bisa berubah menjadi pertanyaan yang sangat besar!
Namun, bukan berarti membangun brand tidak mungkin dilakukan. Tentu, itu menantang, tetapi semua tantangan itu memiliki solusi. Berikut adalah beberapa cara masalah yang mungkin muncul saat Anda mencoba membangun merek Anda.

1. Mencari Keuntungan Jangka Pendek
Branding bisnis Anda bukanlah strategi jangka pendek atau perbaikan cepat, dan mengharapkan untuk melihat lonjakan langsung karena upaya langsung hanya akan berakhir dengan frustrasi. Alih-alih, anggap itu sebagai keterlibatan jangka panjang antara perusahaan Anda dan pelanggan Anda, dan citra itu harus menjadi kesan abadi yang melayani pemasaran Anda untuk jangka panjang.
Pikirkan tentang beberapa merek terbesar di Amerika: Coca-Cola, Nike, The Gap. Menyebutkan nama-nama ini saja mungkin mengingatkan kita pada logo, warna, dan “rasa” yang telah dibuat dan dipertahankan oleh masing-masing perusahaan ini.

2. Memahami Merek sebagai Aset
Identitas merek yang efektif dan mapan adalah aset yang luar biasa bagi perusahaan mana pun, namun terlalu banyak bisnis melihat membangun merek sebagai aktivitas atau inisiatif tunggal. Dengan kata lain, hanya biaya lain. Masalah dengan pandangan ini adalah bahwa biaya terus-menerus diawasi dan diurutkan pertama untuk dipangkas selama perencanaan anggaran.
Itu tidak berarti bahwa membangun merek yang kuat membutuhkan anggaran yang tidak terbatas dan tidak terkendali. Alih-alih, hindari godaan untuk menggunakannya untuk memberikan keuntungan finansial jangka pendek dan fokuslah untuk membangun aset berharga ini untuk pengembalian jangka panjang.

Baca juga artikel tentang : Strategi untuk Peluncuran Produk Baru yang Efektif

3. Tidak Ada Cerita Merek
Bercerita adalah jantung dari keberadaan manusia. Ini memungkinkan kami untuk mendidik anak-anak kami jauh sebelum ada sekolah dan bagaimana kami mewariskan tradisi dari satu generasi ke generasi berikutnya. Otak kita terhubung untuk memproses, mengingat, dan menceritakan kembali cerita, dan kita bahkan cenderung mengumpulkan fakta menjadi sebuah cerita sehingga kita dapat mengingatnya.
Ketika datang ke merek Anda, cerita yang menarik adalah suatu keharusan. Siapa kamu? Apa nilai-nilai Anda? Bagaimana Anda membuat hidup orang lebih baik atau lebih mudah? Tanpa cerita ini, merek Anda tidak lebih dari sebuah desain logo.

4. Menjaga Branding Eksternal
Membawa pesan Anda kepada orang-orang yang membuat perusahaan Anda terus maju adalah bagian integral dari membangun merek yang bertahan lama. Setiap orang yang bekerja untuk perusahaan Anda seharusnya tidak hanya tahu tentang visi yang diciptakan perusahaan Anda, tetapi juga mempercayainya dengan menenun budaya dan nilai-nilai perusahaan ke dalam pesan. Branding terbaik akan menjadi inspirasi bagi orang-orang yang menjalankan perusahaan Anda serta mereka yang mendukungnya dengan pembelian mereka.

5. Tidak Mendorong Merek Secara Digital
Menerbitkan dan memposting di Facebook, Twitter, dan outlet digital lainnya adalah cara yang bagus untuk menjangkau audiens yang beragam dan mempertahankan kontak waktu nyata dengan pelanggan. Di sisi lain, jika saluran digital Anda tidak mendukung upaya branding Anda, kurangnya konsistensi akan memengaruhi hasil Anda. Pastikan komunikasi online Anda sejalan dengan strategi branding Anda secara keseluruhan.

6. Menjaga Konsistensi
Agar branding berfungsi, itu harus diterapkan secara konsisten di semua aset digital dan cetak Anda. Suara media sosial Anda harus cocok dengan suara jaminan cetak Anda, meskipun yang satu lebih santai dan yang lainnya sedikit lebih formal.
Pikirkan tentang bagaimana Anda dapat berbicara lebih formal dalam pertemuan dengan klien dan lebih santai mengerjakan proyek dengan rekan kerja, misalnya. Ini juga berarti bahwa visual Anda–palet warna, font, logo–harus seragam di semua platform, dan bahwa pedoman, cerita, dan tujuan merek Anda dipahami dengan baik oleh semua karyawan yang berhadapan dengan publik.

7. Menangani Negativitas
Sekeras apapun kita bekerja untuk membuat setiap pelanggan merasa puas dengan interaksi dan pembeliannya, pada akhirnya akan ada masalah. Di dunia sekarang ini, masalah tersebut cenderung ditayangkan di depan umum, sering kali di media sosial atau di situs ulasan seperti Yelp atau Google.
Cara perusahaan Anda menangani keluhan harus dimasukkan ke dalam merek Anda, dan keluhan harus ditangani dengan cara yang membuat pelanggan Anda yang lain merasa seperti Anda memperlakukan orang yang tidak bahagia itu dengan adil dan hormat. Jangan pernah mencoba untuk menghapus atau menyembunyikan pelanggan yang tidak puas–setiap bisnis memilikinya. Alih-alih, gunakan itu sebagai kesempatan untuk menunjukkan kemampuan layanan Anda dan memperkuat branding Anda sebagai hal yang positif, bahkan dalam keadaan yang merugikan.

Kesimpulan
Merakit semua bagian yang diperlukan untuk strategi yang sukses bisa jadi rumit. Dalam banyak kasus, akan sangat membantu untuk mengerjakan proses secara metodis dan membuat buku merek yang berisi semua elemen pencitraan merek di satu tempat. Dengan begitu, semua orang di tim akan tahu persis apa yang harus dikerjakan untuk mencapai hasil terbaik.
Ingat, membangun merek yang sukses adalah upaya jangka panjang. Itu harus dihargai oleh semua orang di perusahaan dan digunakan secara konsisten dari waktu ke waktu untuk menjadi sukses, tetapi hasilnya sepadan dengan usaha.
Dalam membangun merek baru, tentu Anda juga perlu memastikan apakah merek yang sudah Anda pilih tersebut belum ada yang menggunakan, dan juga memastikan agar tidak ada orang lain yang menggunakan merek Anda di masa depan, bagaimana caranya? Anda bisa menggunakan Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI). Adanya HAKI ini akan memastikan bahwa merek Anda aman dari orang-orang yang akan menggunakan merek Anda tanpa sepengetahuan Anda. Jika Anda membutuhkan informasi lebih detil perihal HAKI atau ingin kami bantu untuk mengurus keperluan HAKI untuk merek Anda? Silahkan hubungi kami melalui emai groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi