Jun 21

9 CARA MENYENANGKAN UNTUK MELIBATKAN DAN MEMOTIVASI KARYAWAN RITEL

Ketika datang ke industri ritel, pekerja garis depan Anda benar-benar dapat membuat atau menghancurkan bisnis Anda. Para pekerja ini adalah orang-orang yang memiliki kontak paling langsung dengan pelanggan, dan mereka memiliki peluang terbaik untuk mengubah calon pelanggan menjadi pelanggan yang membayar. Sangat masuk akal bagi manajer ritel untuk bekerja keras membangun tim garis depan yang terlibat dan termotivasi. Baik motivasi dan keterlibatan telah dikaitkan dengan tingkat produktivitas yang lebih tinggi, pergantian yang lebih rendah, dan meningkatkan layanan pelanggan. Namun, ada beberapa hal yang dapat dilakukan manajer ritel yang menyenangkan, mudah, dan sangat efektif dalam menarik dan memotivasi karyawan ritel.

1. Berikan Tanggung Jawab Karyawan
Setiap karyawan ingin merasa dihargai dan kontribusi mereka membuat perbedaan bagi bisnis. Pekerjaan ritel yang monoton dapat dengan cepat membuat karyawan bosan, dan salah satu cara untuk mengatasi hal ini adalah dengan memberi penghargaan kepada karyawan dengan lebih banyak tanggung jawab. Mendelegasikan tugas tidak hanya mengurangi alur kerja Anda, tetapi juga membantu mengganggu rutinitas hari karyawan.
Apakah Anda memiliki bagian dari pekerjaan Anda yang dapat dengan mudah Anda serahkan ke karyawan tepercaya? Pertimbangkan untuk membiarkan karyawan Anda menghitung mundur register di penghujung malam, menutup toko Anda sendiri, atau menjalankan lantai selama hari yang sibuk. Tanggung jawab tambahan akan membuat mereka tetap berinvestasi di perusahaan Anda, dan tantangan akan memelihara minat mereka yang berkelanjutan dalam bisnis Anda.
Dengan menawarkan lebih banyak tanggung jawab kepada karyawan Anda, Anda menunjukkan bahwa Anda berinvestasi dalam pertumbuhan profesional mereka dan melihat mereka lebih dari sekadar “aset” untuk bisnis.

Baca juga artikel tentang : Mengubah Toko Ritel Menjadi Ritel Modern Melalui Konsultan Manajemen 

2. Membangun Budaya Pengakuan
Mengakui karyawan ritel atas upaya mereka adalah kunci sebenarnya untuk memotivasi mereka. Karyawan — terutama mereka yang bekerja di ritel — berkembang dengan pengakuan atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Pengakuan dapat datang dalam berbagai bentuk: verbal, peer-to-peer, manager-to-peer, dan banyak lagi. Apa pun jenis pengakuan yang Anda pilih, penting bagi karyawan ritel untuk diakui secara publik atas upaya mereka.
Salah satu cara mudah untuk melakukannya adalah dengan menerapkan program pengakuan di seluruh perusahaan. Program semacam ini mencakup platform ramping yang digunakan semua karyawan untuk saling mengirim pengakuan untuk menutupi shift, membantu, makan siang sebentar, begadang — apa pun yang dapat Anda pikirkan. Semua pengakuan muncul di umpan sosial di mana karyawan dapat menyukai dan mengomentari pengakuan atau menambahkan pengakuan mereka sendiri.
Cara lain untuk memotivasi karyawan ritel dan mendorong pengakuan adalah dengan mengumpulkan karyawan di akhir shift mereka dan secara lisan mengakui upaya mereka hari itu. Mintalah mereka untuk mengenali rekan juga, dan pastikan Anda mendorong pengakuan yang sering untuk seluruh tim Anda.

3. Mendorong Umpan Balik
Karyawan Anda adalah saluran antara bisnis Anda dan pelanggan Anda. Mereka mendengar umpan balik dari sumber daya Anda yang paling berharga setiap hari, jadi dorong mereka untuk menyampaikan umpan balik ini kepada manajemen. Karyawan Anda juga menghabiskan sebagian besar waktu mereka di lantai, sehingga mereka memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak.
Jadwalkan pertemuan bulanan (minimal) dengan karyawan Anda untuk menyampaikan umpan balik tentang bagaimana alur kerja Anda dapat meningkat, bagaimana Anda dapat memberikan layanan yang lebih baik kepada pelanggan Anda, dan apa yang menurut pelanggan dapat ditingkatkan.
Selama pertemuan ini, sangat penting bagi Anda untuk menunjukkan keterampilan mendengarkan aktif. Pastikan Anda menerima semua yang dikatakan karyawan Anda — jangan menyela, jangan kehilangan fokus saat mengantre pemikiran Anda berikutnya, dan jangan melepaskan diri dari percakapan jika Anda mendengar sesuatu yang tidak ingin Anda dengar.
Buat catatan selama percakapan Anda untuk memastikan Anda mengambil langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti untuk menangani umpan balik ini di toko Anda, dan meneruskan umpan balik tersebut ke manajemen tingkat atas juga. Anda tidak pernah tahu apakah toko lain mengalami masalah yang sama! Anda bahkan dapat menggunakan alat survei formal di mana karyawan dapat dengan cepat mengirimkan umpan balik anonim di ponsel mereka dari mana saja untuk menyederhanakan proses umpan balik.

4. Hadiahi Karyawan Ritel untuk Pekerjaan Hebat
Karyawan ritel sangat termotivasi oleh penghargaan. Baik Anda menghadiahi mereka dengan kartu hadiah ke restoran favorit mereka, bonus di akhir bulan, atau bahkan pilihan hadiah khusus untuk dipilih, karyawan Anda akan menghargai mengetahui bahwa mereka memiliki sesuatu untuk dikerjakan.
Penghargaan yang paling efektif dipersonalisasi untuk setiap karyawan. Tetapi bagaimana Anda mempersonalisasi imbalan Anda ketika Anda memiliki ratusan karyawan yang bekerja untuk Anda?
Salah satu cara mudah untuk memotivasi karyawan ritel secara massal dengan tetap mempertahankan personalisasi adalah dengan menerapkan a platform penghargaan yang memungkinkan mereka untuk memilih hadiah mereka sendiri. Platform hadiah mengotomatiskan proses mengamankan diskon, kartu hadiah, dan item khusus dari tempat lokal dan nasional favorit Anda sehingga Anda dapat dengan cepat meminta apa yang Anda inginkan dan memberikannya kepada tenaga kerja Anda. Karyawan mengirim poin satu sama lain di platform untuk pekerjaan yang dilakukan dengan baik, dan mereka dapat menukarkan poin ini dengan ribuan hadiah luar biasa. Anda bahkan dapat menyesuaikan hadiah Anda agar spesifik untuk perusahaan Anda, seperti hari libur ekstra, barang curian bermerek perusahaan, makan siang yang panjang, dan banyak lagi.
Menggunakan platform hadiah memberikan personalisasi yang Anda butuhkan untuk memotivasi pekerja ritel Anda tanpa waktu dan usaha yang diperlukan untuk menyesuaikan hadiah secara manual.

5. Mendorong Pengembangan Karir
Banyak karyawan ritel tidak menganggap bahwa pekerjaan mereka di ritel menawarkan lebih dari sekadar uang tunai di saku mereka. Faktanya, pekerjaan ritel dapat menjadi titik awal karier, dan penting bagi karyawan Anda untuk memahami hal ini sejak hari pertama. Ritel bisa melelahkan dan sulit, tetapi Anda memiliki kekuatan untuk mengurangi stres itu melalui pengembangan karier. Jika karyawan melihat jalan ke depan, mereka lebih termotivasi untuk bekerja keras dan mencapai tujuan.
Menyediakan jalur yang jelas ke depan adalah cara mudah untuk memotivasi karyawan ritel. Selama pelatihan karyawan baru, jelaskan dengan jelas seperti apa lintasan karier di perusahaan Anda. Ini bisa sesederhana menjelaskan hierarki manajemen kepada mereka dan merinci bagaimana seorang manajer bekerja dengan cara mereka ke posisi itu, atau bisa lebih rumit, seperti menawarkan posisi senior untuk karyawan yang mencapai tujuan penjualan tertentu.
Pekerja Milenial dan Gen Z percaya bahwa mereka berhak atas promosi setiap dua tahun terlepas dari kinerjanya, dan demografi ini saat ini mendominasi industri ritel. Mereka sangat termotivasi oleh pertumbuhan profesional, jadi untuk memenuhi kelompok-kelompok ini, penting bagi Anda untuk menyediakan pengembangan karir.

6. Merapikan Ruang Istirahat Anda
Karyawan menghabiskan begitu banyak waktu mereka di lantai untuk membantu pelanggan, dan satu-satunya penangguhan hukuman yang mereka miliki adalah beristirahat sebentar di ruang istirahat. Jika ruang istirahat Anda suram, karyawan lebih cenderung untuk melepaskan diri dan menghabiskan lebih sedikit waktu di tempat kerja.
Katakanlah Anda memiliki karyawan yang bekerja secara eceran untuk rantai mode cepat terkemuka. Namanya Ratih, dan dia adalah mahasiswa paruh waktu dan ibu penuh waktu. Ratih akan pergi istirahat makan siang. Ratih melakukan pekerjaan ritelnya untuk membayar sewa dan tagihan penitipan anak. Bagaimana Anda memotivasi Ratih, meskipun dia sudah kelelahan?
Ratih benci menghabiskan waktu di ruang istirahat karena lebih terasa seperti penjara. Dindingnya terbuat dari semen abu-abu, selalu dingin, dan memiliki meja kecil serta satu microwave untuk memanaskan makanan. Kursi-kursi itu terlipat dan berderit ketika dia duduk di dalamnya. Sepertinya segala sesuatu tentang ruang istirahat dirancang agar tidak nyaman.
Ruang istirahat mengirim pesan kepada Ratih bahwa dia tidak boleh menghabiskan waktu di sini. Ini secara langsung bertentangan dengan segala sesuatu tentang seperti apa ruang istirahat itu?. Pertimbangkan untuk merapikan ruang istirahat Anda agar terasa lebih ramah. Ini harus menjadi tempat di mana orang merasa nyaman untuk bersantai, jadi pastikan untuk melengkapi ruang istirahat Anda dengan kursi yang nyaman, meja di mana beberapa karyawan dapat duduk dan makan, dan sedikit pilihan makanan ringan. Meringankan dinding dengan nada hangat dan membawa tanaman ke dalam ruang untuk membuatnya lebih mengundang. Anda bahkan dapat memainkan musik yang tenang untuk memberikan suasana yang menyenangkan di ruang istirahat Anda.

7. Lakukan Pertemuan Reguler 1: 1
Karyawan, terutama mereka yang berada di industri jasa, membutuhkan komunikasi rutin dengan manajer mereka agar merasa dihargai. Tujuannya adalah:
• Untuk membangun hubungan saling percaya antara karyawan dan manajemen
• Agar kedua belah pihak tetap terinformasi dan selaras
• Untuk memberikan umpan balik timbal balik
• Untuk mengatasi topik yang cenderung tersesat dalam acak (seperti pengembangan karir atau umpan balik yang membangun)
Jadwalkan pertemuan 1:1 dengan setiap anggota tim Anda untuk memeriksa beban kerja mereka, mengevaluasi jadwal mereka, dan mendapatkan umpan balik tentang proses. Ini adalah waktu yang sangat baik untuk memberikan umpan balik kepada karyawan juga. Periksa kinerja mereka dan tawarkan kata-kata penyemangat jika Anda bertemu dengan orang yang berkinerja tinggi.

8. Tetapkan Tujuan yang Dapat Dicapai
Ritel adalah lingkungan yang serba cepat dan kompetitif, jadi tidak mengherankan bahwa menetapkan tujuan yang dapat dicapai adalah faktor motivasi yang sangat besar bagi karyawan. Pertama, identifikasi apa tujuan keseluruhan perusahaan Anda. Apakah tujuan Anda bulan ini untuk meningkatkan penjualan Anda secara keseluruhan ke jumlah tertentu? Apakah Anda ingin meningkatkan unit per transaksi. Apakah Anda berjuang untuk toko yang tertata sempurna di setiap akhir penutupan?
Cara mudah untuk memotivasi karyawan ritel dan bekerja menuju tujuan perusahaan Anda adalah dengan menciptakan kompetisi yang mendorong karyawan untuk berjuang mencapai tujuan tersebut. Pastikan tujuan ini dapat dicapai, jika tidak mereka hanya akan melelahkan karyawan yang sudah berjuang dengan kelelahan.
Misalnya, jika perusahaan Anda ingin meningkatkan UPT Anda, adakan kompetisi harian bagi mereka yang bekerja di register. Dorong kasir untuk menjual barang ekstra di kasir, dan siapa pun yang memiliki UPT tertinggi di akhir malam memenangkan kartu hadiah 100.000 ke toko Anda.
Jika tujuan Anda adalah memulihkan toko sepenuhnya sebelum tutup, bagi karyawan Anda menjadi beberapa tim. Tim mana pun yang memulihkan lebih banyak toko dari dekat akan memenangkan kartu hadiah ke toko, makanan gratis, makan siang yang panjang, atau apa pun yang ingin Anda hadiahkan. Kompetisi kecil ini adalah cara luar biasa untuk meningkatkan jumlah Anda, memotivasi karyawan, dan membuat mereka tetap terlibat sepanjang hari kerja yang panjang.

9. Kejutkan Mereka
Terkadang cara terbaik untuk memotivasi karyawan ritel adalah keluar dari kebosanan hari dengan kejutan yang menyenangkan untuk karyawan Anda. Misalnya, jika Anda tahu bahwa hari Sabtu selalu menjadi hari yang sibuk untuk toko Anda, kejutkan tim Anda dengan beberapa makanan panggang! Anda dapat membuatnya sendiri di rumah, atau jika Anda tidak terlalu suka membuat roti, Anda dapat mampir ke toko dalam perjalanan ke shift Anda dan mengambil sekotak donat atau nampan kue. Sebuah isyarat kecil untuk mengurangi stres dari hari kerja yang sibuk sangat membantu memotivasi karyawan, dan mereka akan menghargai bahwa Anda memikirkan mereka.
Ada banyak cara mengejutkan karyawan, jika tim Anda mengalami hari yang sangat menyenangkan, pertimbangkan untuk membiarkan mereka pulang lebih awal. Mereka akan menghargai hadiah kecil dan waktu ekstra dari kaki mereka. Jika tim Anda melebihi target penjualan bulanan mereka, Anda bahkan dapat mengejutkan mereka dengan mengajak mereka makan malam setelah shift untuk memberi selamat atas usaha mereka!

Kami berharap tips ini telah membantu memicu beberapa ide tentang cara untuk memotivasi karyawan ritel Anda. Dengan kombinasi yang tepat dari pengakuan, pengembangan karir, dan upaya dari manajemen untuk membuat karyawan merasa dihargai, Anda memiliki kesempatan untuk memotivasi karyawan Anda dan membuat mereka berinvestasi di perusahaan Anda untuk jangka panjang. Anda ingin mengetahui informasi lebih perihal meningkatkan bisnis anda? Silahkan hubungi kami melalu nomor Whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi