Nov 16

ALASAN PERUSAHAAN MEMECAT SESEORANG KARYAWANNYA

Dalam dunia kerja, pemecatan bukan lagi ha lasing. Terdapat banyak alasan mengapa suatu perusahaan melakukan pemecatan pada karyawannya. Meski memang sesungguhnya terdapat suatu alasan mengapa perusahaan melakukan pemecatan, tapi bagi sebagian karyawan menganggap bahwa perusahaan tidak membutuhkan alasan. Kecuali jika terdapat perlindungan oleh perjanjian kerja bersama atau kontrak kerja. Jika terdapat perlindungan tersebut, tetapi ada karyawan yang tetap dipecat, kemungkinan besar karyawan tersebut adalah karyawan suka bertindak semaunya. Inilah sebab mengapa karyawan dapat diberhentikan kapan saja tanpa alasan apapun dan tanpa pemberitahuan.
Meskipun demikian, sebagian besar majikan tidak akan memecat karyawan tanpa alasan. Kebanyakan pemecatan dianggap pemutusan hubungan kerja karena suatu alasan, yang berarti karyawan tersebut dipecat karena alasan tertentu. Dalam artikel kali ini akan kami sampaikan beberapa alasan yang membuat suatu perusahaan dapat melakukan pemecatan pada karyawannya.

1. Pelecehan Seksual, Penindasan, Kekerasan Atau Pengabaian Keamanan
Karyawan yang melakukan pelecehan seksual atau mendiskriminasi sesama karyawan biasanya akan langsung dipecat. Begitu pula, karyawan yang tidak mematuhi kebijakan keselamatan kerja atau menindas rekan kerja mereka. Selain itu, alasan lainnya mengapa perusahaan segera memecat karyawannya adalah karena adanya aktivitas pengancaman kekerasan terhadap karyawan lain.

2. Penggunaan Narkoba Atau Alkohol Pada Jam Kerja
Ini adalah hal yang sangat berbahaya, jika karyawan tersebut sangat mabuk sehingga mereka tidak dapat menjalankan fungsi pekerjaannya. Karyawan yang mabuk dalam lingkungan kerja tidak hanya berdampak buruk pada perusahaan Anda, tetapi mereka juga menimbulkan bahaya. Penggunaan narkoba dan alkohol di kantor, tempat kerja, atau fungsi kerja adalah alasan yang sangat valid untuk memecat seseorang.

3. Perilaku Tidak Etis
Perilaku tidak etis mencakup pelanggaran seperti memalsukan catatan perusahaan, berbohong tentang tugas-tugas pekerjaan, dan menyembunyikan informasi yang jika tidak diungkapkan kepada publik, dapat menyebabkan bencana hubungan masyarakat. Bahkan dapat mencakup mengekspresikan sikap politik yang kuat dan tidak menyenangkan di dalam atau di luar tempat kerja. Setiap contoh perilaku tidak etis, tidak peduli seberapa parah, adalah alasan yang tepat untuk melakukan pemecatan.

4. Merusak Properti Perusahaan
Jika seorang karyawan merusak mesin, komputer, atau ruang kantor perusahaan yang mengakibatkan konsekuensi finansial atau operasional yang signifikan, Anda dapat memecatnya.

5. Pencurian Atau Penyalahgunaan Properti Perusahaan
Pencurian itu ilegal, bahkan jika itu hanya karet gelang dari lemari persediaan. Meskipun demikian, pencurian di tempat kerja adalah hal biasa, jadi Anda mungkin ingin hanya memecat individu yang mencuri barang mahal atau barang yang menimbulkan kerugian besar bagi bisnis Anda. Demikian pula, contoh penyalahgunaan properti perusahaan tertentu – misalnya, penggunaan komputer perusahaan secara ekstensif untuk tujuan pribadi selama jam kerja (atau penggunaan komputer perusahaan dalam jumlah apa pun untuk tujuan yang meragukan atau ilegal secara moral) – mungkin merupakan pelanggaran yang dapat dilakukan.

6. Aplikasi Pekerjaan Yang Menyesatkan
Sebuah studi tahun 2017 menemukan bahwa 85% pelamar kerja mengirimkan resume yang menyesatkan atau salah. Jika Anda mengetahui bahwa resume karyawan saat ini berisi informasi palsu, Anda dapat memecatnya. Namun, jika karyawan tersebut melebih-lebihkan beberapa kualifikasi kecil dan melakukan pekerjaannya dengan baik, Anda mungkin ingin berpikir dua kali sebelum memecatnya.

7. Prestasi Kerja Yang Buruk
Kinerja pekerjaan yang buruk adalah alasan yang masuk akal dan legal untuk memecat seseorang. Namun, sebelum memecat karyawan karena kinerjanya yang buruk, temui karyawan tersebut, beri tahu mereka bidang-bidang yang mereka perjuangkan dan cara-cara yang dapat mereka perbaiki. Meskipun Anda masih dapat memecat karyawan tanpa mengambil langkah-langkah ini, hal itu dapat menurunkan semangat kerja karyawan.

8. Ketidakhadiran Yang Berlebihan
Jika seorang karyawan untuk sesekali mengambil cuti atau hari sakit, hal ini masih bisa ditoleransi. Tapi hal lain bagi mereka untuk selalu datang terlambat atau jarang bekerja seminggu penuh. Karyawan yang tidak hadir secara berlebihan mencegah perusahaan Anda memenuhi tenggat waktu dan sasaran, ketidakhadiran yang berlebihan adalah alasan yang dapat diterima untuk memecat seseorang.

9. Kecocokan Budaya Yang Buruk
Kesesuaian budaya yang buruk dapat berarti salah satu dari banyak hal: Mungkin karyawan Anda selalu bersikap negatif. Mungkin mereka tidak berkomitmen pada pekerjaan mereka atau memiliki hasrat untuk itu. Mungkin mereka terus-menerus membuat lelucon, berbicara dengan kolega mereka, atau mengganggu tim Anda. Semua ini adalah alasan yang dapat diterima untuk memecat seseorang.

10. Perampingan
Sementara pemutusan hubungan kerja karena perampingan atau pemotongan anggaran sering dikelompokkan secara terpisah dari pemecatan, hal itu juga merupakan alasan yang sah untuk pemecatan karyawan. Jika Anda perlu melepaskan karyawan, sangat sopan jika Anda memberi mereka pemberitahuan yang cukup.

Dalam beberapa kasus, beberapa perusahaan mungkin cenderung mengeluarkan peringatan tertulis daripada memutuskan hubungan kerja individu tersebut. Sebagai pimpinan dalam perusahaan, Anda sebaiknya mendiskusikan situasi tersebut dengan pengacara Anda sebelum memberhentikan seorang karyawan untuk memastikan Anda tidak berada dalam risiko hukum atas gugatan pemutusan hubungan kerja yang salah. Demikian jika Anda membutuhkan informasi lebih perihal ketenagakerjaan, atau perekrutan karyawan. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi