Sep 15

BAGAIMANA BISNIS KELUARGA BISA TERUS SUKSES DAN MENDUDUKI POSISI PUNCAK?

Setiap bisnis pasti akan menjadi lebih unggul dibanding bisnis lainnya jika dikerjakan dengan cara yang lebih unggul pula, termasuk bisnis keluarga. Perusahaan keluarga cenderung mengambil pandangan jangka panjang tentang investasi dan hubungan, tetap memegang kendali kepemilikan untuk melakukan berbagai hal dengan cara mereka, fokus pada peningkatan dan inovasi yang terus-menerus, mengembangkan hubungan pemangku kepentingan yang setia, membangun bakat utama pada individu tertentu, membawa hutang yang lebih rendah, dan membangun stabilitas keuangan yang lebih besar.
Pendekatan untuk menjalankan bisnis ini mencerminkan Pola Pikir yang sudah disiapkan. Itu diinformasikan oleh pengetahuan khusus yang diturunkan dari generasi ke generasi. Mereka yang memiliki pola pikir ini dengan rajin menghadiri semua aspek operasi, menghargai tradisi sambil terus mengutak-atik perbaikan. Mereka mencari peluang pertumbuhan terutama dalam industri di mana kemampuan operasi mereka bersinar. Pola pikir ini tertanam kuat dalam budaya sebagian besar perusahaan keluarga dan keluarga bisnis. Jika Anda ingin menjadi orang penting dalam perusahaan dan keluarga, Anda harus pandai dalam operasional.


Tetapi perubahan dramatis memang tidak dapat dipungkiri dan pasti akan terjadi. Ketika terjadi, perusahaan keluarga yang tidak dapat berpikir di luar Pola Pikir yang sudah disiapkan ini, biasanya sering tertinggal. Terlalu lama bergantung pada produk dan praktik tradisional. Pola Pikir ini pada akhirnya menghalangi adaptasi terhadap perubahan skala besar. Perusahaan keluarga yang telah bertahan dari generasi ke generasi meski kondisi telah berubah juga selalu berusaha untuk mencapai keunggulan operasional, tetapi tidak secara eksklusif. Mereka juga terampil dalam bermigrasi ke aktivitas yang menciptakan nilai baru dan meninggalkan aktivitas dan praktik yang merusak nilai. Mereka tidak terjebak dalam bisnis tradisional atau praktik kuno.
Yang membedakan adaptor jangka panjang ini adalah Pola Pikir Kreatif yang kuat di antara pemilik dan di papan atas mereka. Pola Pikir Kreatif ini mengakui pentingnya keunggulan operasional, tetapi bersikeras berada dalam aktivitas yang menciptakan nilai (keuangan, sosial, relasional, dan reputasi) sesuai dengan nilai-nilai utama yang kreatif.
Mereka yang memiliki Pola Pikir kreatif bertanya: Di mana kita menciptakan nilai? Di mana kita harus menginvestasikan modal keuangan dan manusia kita? Bagaimana kita mengembangkan pemimpin dan organisasi dengan budaya yang benar? Dan semua pertanyaan ini berakar pada nilai-nilai pemiliknya. Ini tentang “taruhan besar” yang tepat waktu atas modal, orang, dan budaya dalam melayani kemakmuran jangka panjang. Berikut ini yang bisa mendorong pola pikir yang kreatif.

• Kembangkan misi keluarga dan perusahaan yang berfokus pada penciptaan berbagai jenis nilai (finansial, sosial, relasional, dan reputasi), dan lakukan ini sesuai dengan nilai-nilai utama Anda. Lacak nilai perusahaan dan diskusikan apakah Anda beroperasi sesuai dengan nilai terpenting Anda. Terus mengakui pentingnya keunggulan operasional di perusahaan, tetapi hanya dalam aktivitas yang menumbuhkan nilai perusahaan.
• Kembangkan rencana terpadu untuk keluarga dan usahanya dari waktu ke waktu.
• Kembangkan bakat keluarga dan non-keluarga untuk mendukung penciptaan nilai (dan pembangunan persatuan). Lacak investasi yang Anda lakukan dalam pengembangan bakat.
• Berpindah secara bijaksana ke dalam peluang pertumbuhan baru yang memiliki peluang bagus untuk menumbuhkan nilai perusahaan dengan belajar bereksperimen. Eksperimen strategis untuk perusahaan melibatkan membuat investasi terukur dalam aktivitas baru dan mengetahui kapan harus meningkatkan atau menarik investasi Anda. Juga identifikasi apa yang perusahaan atau keluarga Anda butuhkan untuk unggul dalam aktivitas baru yang menciptakan nilai.
• Tantang bisnis dan aktivitas lain yang merusak nilai tetapi tetap ada karena keterikatan lama, rasa tradisi, atau penghindaran konflik.
• Lepaskan (lebih cepat dari yang Anda sukai) dari bisnis, investasi, praktik, dan orang-orang yang tidak menambah nilai. Loyalitas itu mengagumkan, tetapi loyalitas terhadap aset, aktivitas, dan orang yang tidak mendukung misi atau nilai Anda tidak.

Keluarga sering kali mengalami kesulitan dengan langkah terakhir ini. Pemimpin yang memiliki Pola Pikir turunan seringkali lambat dalam mengenali taruhan yang kalah. Mereka mungkin terlalu terikat pada bisnis, pada tradisi atau warisan, atau pada orang tertentu untuk mengakui bahwa perubahan diperlukan. Atau, ketika mereka melihat masalah, mereka berpikir (dengan gaya operator yang baik) bahwa mereka dapat berinovasi untuk keluar dari kekacauan tersebut. Itu seharusnya membuat Anda takut, karena jika ada sesuatu yang harus dikuasai keluarga dalam bisnis di masa-masa sulit ini, itu melepaskan apa yang tidak berhasil. Demikian beberapa alasan yang menjawab pertanyaan Anda tentang bagaimana cara bisnis keluarga bisa tetap maju dari berbagai generasi. Jika saat ini bisnis keluarga Anda sedang tidak stabil dan membutuhkan kosultan profesional yang bisa membantu Anda untuk menemukan solusi. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubugi kami melalui nomor whatsapp https://wa.me/6281252982900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi