Sep 13

BAGAIMANA CARA MEMBUAT PELANGGAN AGAR SENANTIASA TERLIBAT DENGAN KITA?

Melibatkan pelanggan Anda merupakan bagian penting untuk menjalankan bisnis yang sukses. Karena hanya menjual produk atau layanan saja tidak akan cukup untuk menarik dan mempertahankan pelanggan setia. Jika Anda ingin benar-benar terhubung dengan audiens Anda dan membangun hubungan bisnis yang langgeng, Anda harus terus berusaha.
Keterlibatan pelanggan melibatkan peningkatan pengalaman pelanggan melalui interaksi pelanggan yang positif dan upaya perusahaan. Ini dapat dicapai melalui berbagai saluran, dari platform media sosial hingga blog perusahaan Anda, dan lebih dari sekadar menarik konsumen ke merek Anda. Idenya adalah untuk mempertahankan dan terus memperkuat hubungan Anda dengan pelanggan Anda secara berkelanjutan sehingga Anda dapat terus mengembangkan audiens yang terlibat.
Produk dan layanan Anda seharusnya tidak menjadi satu-satunya nilai yang Anda tawarkan kepada pelanggan Anda, meskipun Anda juga harus mendukung mereka selama perjalanan pelanggan. Meskipun mereka mungkin menjadi faktor pendorong, terutama pada awalnya, Anda harus memastikan untuk membuat konten berkualitas yang dapat diakses pelanggan Anda. Dan dalam artikel kali ini akan kami sampaikan bagaimana cara-cara yang bisa untuk melibatkan pelanggan Anda.

1. Pertahankan Siklus Hidup Pelanggan.
Siklus hidup pelanggan adalah lama dan sifat hubungan pelanggan dengan merek atau perusahaan tertentu. Untuk pemasar, tujuannya harus membuat siklus hidup pelanggan selama dan sejahtera mungkin. Itu berarti mempertahankan dan terus meningkatkan kontinum dengan mendukung perjalanan pelanggan yang saling menguntungkan bagi pelanggan dan pemasar. Mempertahankan siklus melibatkan memperoleh pelanggan, mempertahankan minat mereka pada merek dan memperluas hubungan di luar satu pembelian.

2. Perhatikan Pembelian.
Meskipun riwayat pembelian adalah wawasan yang paling mungkin di luar data demografis dasar untuk memengaruhi kampanye, itu tidak cukup jauh. Penting juga untuk mempertimbangkan data preferensi saluran pelanggan Anda, skor kecenderungan, komposisi rumah tangga, dan metrik lainnya. Potongan informasi yang sering diabaikan ini akan membuahkan hasil, baik karena secara inheren berharga maupun karena pesaing Anda tidak mungkin mempertimbangkan informasi tersebut.

3. Gunakan Semua Data Yang Tersedia.
Ada sejumlah besar pemasar informasi yang tidak memiliki akses saat menyusun komunikasi pelanggan, termasuk data perilaku dan profitabilitas online / offline. Dengan pesatnya pertumbuhan saluran digital, satu-satunya cara bagi pemasar untuk tetap kompetitif adalah dengan menggunakan semua informasi yang tersedia tentang pelanggan mereka.

4. Berpikirlah Seperti Bisnis Besar.
Bisnis kecil harus berpikir seperti bisnis besar dan kemudian bertindak menggunakan alat yang tersedia untuk mereka. Bisnis kecil dan menengah sebenarnya memiliki keuntungan saat bertindak berdasarkan wawasan dan bereaksi terhadap tren pasar. Untuk bisnis besar, seringkali merupakan tantangan untuk menyajikan data dan mengusulkan ide dengan cara yang selaras dengan para pemimpin senior. Demikian pula, kebiasaan kelembagaan bisa jadi sulit diatasi untuk bisnis yang telah mapan selama beberapa waktu. Solopreneur atau tim wirausahawan kecil tidak menghadapi tantangan itu. Manfaatkan fleksibilitas Anda, dan bereksperimenlah dengan cerdas untuk menemukan apa yang penting bagi pelanggan Anda.

5. Lihat Apa Yang Ada Di Depan Anda.
Meskipun penting untuk menambahkan data yang ada dan mendapatkan profil pelanggan Anda selengkap mungkin, jangan abaikan informasi yang ada di depan Anda. Dengan analitik Facebook dan alat gratis lainnya yang tersedia, tidak ada alasan untuk mengabaikan informasi tentang bagaimana konsumen berinteraksi dengan merek Anda. Saat mencari lebih banyak wawasan, tidak ada salahnya untuk bertanya kepada pelanggan. Sebagian besar akan dengan mudah memberikan informasi selama mereka menerima sesuatu sebagai balasannya. Program loyalitas, interaksi media sosial, dan survei bisa menjadi cara yang bagus untuk mendapatkan wawasan yang Anda butuhkan.

6. Identifikasi Dan Tindak Lanjuti Pemicu Pelanggan.
Pergi ke pelanggan Anda; jangan menunggu mereka datang kepada Anda. Pelanggan yang terlibat kemungkinan besar akan membelanjakan atau terus berbelanja. Identifikasi pelanggan Anda yang paling penting, tetapi jangan lupa untuk menentukan waktu yang paling berharga untuk menjangkau mereka dalam siklus hidup dan pembelian mereka.

7. Tantang Asumsi.
Ini adalah filosofi bisnis dan juga taktik pemasaran. Jangan berasumsi bahwa metode dan praktik yang berhasil dengan baik selama setahun terakhir akan berhasil di masa mendatang. Secara konsisten menyusun ulang data dan wawasan yang ada untuk memastikan Anda memiliki (dan yang lebih penting, bertindak berdasarkan) data terbaik yang tersedia.

8. Bangun Suara Merek.
Suara merek Anda pada dasarnya adalah kepribadian bisnis Anda. Anda pasti ingin mempertahankannya di setiap posting yang Anda bagikan, blog yang Anda tulis, dan interaksi yang Anda miliki. Ini memungkinkan Anda untuk membuat hubungan manusia-ke-manusia dengan pelanggan Anda. Hubungan ini memungkinkan pelanggan untuk mempercayai Anda dan produk yang Anda tawarkan.

Demikian, dan semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Jika Anda membutuhkan informasi lebih perihal strategi untuk senantiasa melibatkan pelanggan Anda, atau ingin mendiskusikan beberapa permasalahan bisnis Anda dengan kami. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp https://wa.me/6281252982900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi