Sep 10

BAGAIMANA PROSES MELAKUKAN MANAJEMEN RESIKO DALAM PERUSAHAAN

Proses manajemen risiko merupakan kerangka untuk tindakan yang sangat perlu untuk dilakukan oleh banyak pemilik bisnis. Ada lima langkah dasar yang diambil untuk mengelola risiko; langkah-langkah ini disebut sebagai proses manajemen risiko. Ini dimulai dengan mengidentifikasi risiko, kemudian menganalisis risiko, kemudian risiko tersebut diprioritaskan, solusi diterapkan, dan terakhir, risiko tersebut dipantau. Dalam sistem manual, setiap langkah melibatkan banyak dokumentasi dan administrasi. Sekarang dalam artikel kali ini, mari kita lihat bagaimana langkah-langkah ini dilakukan dengan baik.

Langkah 1: Identifikasi Risikonya
Langkah pertama adalah mengidentifikasi risiko yang dihadapi bisnis dalam lingkungan operasinya. Ada banyak jenis risiko – risiko hukum, risiko lingkungan, risiko pasar, risiko regulasi, dan banyak lagi. Penting untuk mengidentifikasi sebanyak mungkin faktor risiko ini. Dalam lingkungan manual, risiko ini dicatat secara manual. Jika organisasi memiliki solusi manajemen risiko yang digunakan, semua informasi ini dimasukkan langsung ke dalam sistem. Keuntungan dari pendekatan ini adalah bahwa risiko ini sekarang dapat dilihat oleh setiap pemangku kepentingan dalam organisasi yang memiliki akses ke sistem. Alih-alih informasi penting ini dikunci dalam laporan yang harus diminta melalui email, siapa pun yang ingin melihat risiko mana yang telah diidentifikasi dapat mengakses informasi dalam sistem manajemen risiko.

Langkah 2: Analisis Risikonya
Setelah risiko teridentifikasi, risiko perlu dianalisis. Ruang lingkup risiko harus ditentukan. Penting juga untuk memahami hubungan antara risiko dan berbagai faktor dalam organisasi. Untuk menentukan tingkat keparahan dan keseriusan risiko, perlu untuk melihat berapa banyak fungsi bisnis yang dipengaruhi oleh risiko. Ada risiko yang dapat membuat seluruh bisnis terhenti jika diaktualisasikan, sementara ada risiko yang hanya akan menjadi ketidaknyamanan kecil dalam analisis. Dalam lingkungan manajemen risiko manual, analisis ini harus dilakukan secara manual. Ketika solusi manajemen risiko diterapkan, salah satu langkah dasar terpenting adalah memetakan risiko ke berbagai dokumen, kebijakan, prosedur, dan proses bisnis. Ini berarti bahwa sistem sudah memiliki kerangka kerja risiko yang dipetakan yang akan mengevaluasi risiko dan memberi tahu Anda dampak luas dari setiap risiko.

Langkah 3: Evaluasi atau Rangking Resiko
Risiko perlu diberi peringkat dan diprioritaskan. Sebagian besar solusi manajemen risiko memiliki kategori risiko yang berbeda, tergantung pada tingkat keparahan risiko. Risiko yang dapat menyebabkan beberapa ketidaknyamanan dinilai rendah, risiko yang dapat mengakibatkan kerugian besar dinilai tertinggi. Penting untuk memeringkat risiko karena memungkinkan organisasi untuk mendapatkan pandangan holistik tentang eksposur risiko seluruh organisasi. Bisnis mungkin rentan terhadap beberapa risiko tingkat rendah, tetapi mungkin tidak memerlukan intervensi manajemen atas. Di sisi lain, hanya satu dari risiko dengan peringkat tertinggi sudah cukup untuk membutuhkan intervensi segera.

Langkah 4: Rawat Resikonya
Setiap risiko perlu dihilangkan atau diatasi sebanyak mungkin. Ini dilakukan dengan menghubungkan dengan para ahli di bidang yang memiliki risiko. Dalam lingkungan manual, ini memerlukan menghubungi setiap pemangku kepentingan dan kemudian mengatur pertemuan sehingga setiap orang dapat berbicara dan membahas masalah. Masalahnya adalah diskusi dipecah menjadi banyak utas email yang berbeda, di berbagai dokumen dan spreadsheet, dan banyak panggilan telepon yang berbeda. Dalam solusi manajemen risiko, semua pemangku kepentingan yang relevan dapat dikirimi pemberitahuan dari dalam sistem. Pembahasan mengenai resiko dan kemungkinan solusinya dapat dilakukan dari dalam sistem. Manajemen tingkat atas juga dapat mengawasi solusi yang disarankan dan kemajuan yang dibuat dari dalam sistem. Alih-alih semua orang saling menghubungi untuk mendapatkan pembaruan, semua orang bisa mendapatkan pembaruan langsung dari dalam solusi manajemen risiko.

Langkah 5: Pantau dan Tinjau Risikonya
Tidak semua risiko dapat dihilangkan – beberapa risiko selalu ada. Risiko pasar dan risiko lingkungan hanyalah dua contoh risiko yang selalu perlu dipantau. Di bawah sistem manual, pemantauan dilakukan melalui karyawan yang rajin. Para profesional ini harus memastikan bahwa mereka terus mencermati semua faktor risiko. Di bawah lingkungan digital, sistem manajemen risiko memantau seluruh kerangka risiko organisasi. Jika ada faktor atau risiko yang berubah, itu langsung terlihat oleh semua orang. Komputer juga jauh lebih baik dalam memantau risiko secara terus-menerus daripada manusia. Memantau risiko juga memungkinkan bisnis Anda memastikan kontinuitas.

Manajemen risiko adalah praktik bisnis penting yang membantu bisnis mengidentifikasi, mengevaluasi, melacak, dan memitigasi risiko yang ada di lingkungan bisnis. Manajemen risiko dipraktikkan oleh bisnis dari semua ukuran; bisnis kecil melakukannya secara informal, sementara perusahaan menyusunnya. Karena alasan inilah mengapa manajemen menjadi hal yang begitu penting untuk diperhatikan oleh perusahaan. Jika Anda saat ini tengah bermasalah dengan proses manajemen resiko Anda, Anda membutuhkan konsultan profesional untuk mengatasinya. Silahkan diskusikan dengan kami, hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung hubungi kami melalui nomor whatapp https:6281252982900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi