Sep 16

BELAJAR DARI NETFLIX

Perusahaan besar tanpa aturan tampak akan berakhir dijalan kebangkrutan. Mari kita lihat perusahaan besar Bernama Netflix.

Netflix dikenal di seluruh dunia karena fleksibilitas dan inovasinya. Dan itu bukan kebetulan. Pendiri Reed Hastings sengaja membangun budaya uniknya untuk menumbuhkan bakat tingkat tinggi yang bergerak dan beradaptasi dengan cepat.

Di Netflix, pemain yang memadai tidak akan bertahan. Tapi apa yang bisa dilihat sebagai lingkungan yang kejam sebenarnya melahirkan budaya kebebasan, kolaborasi, dan inovasi.

Netflix sangat jujur tentang budayanya dan tidak berusaha bersembunyi di balik kepura-puraan palsu tentang bagaimana rasanya bekerja di sana. Ini adalah angin segar di dunia di mana banyak perusahaan mencoba bersembunyi di balik nilai-nilai yang tidak jelas dan memasang wajah palsu dari budaya mereka yang sebenarnya. Berikut adalah tiga pilar budaya Netflix:

Kepadatan Bakat
Tidak ada ruang bagi pemain menengah untuk berkeliaran. Memberikan kebebasan tanpa batas dan kebijakan membutuhkan tim yang berkinerja tinggi. Para pemimpin Netflix secara teratur melakukan pengujian di mana para pemimpin netflix mempertimbangkan seberapa keras staf mereka akan berjuang untuk mempertahankan seorang karyawan jika mereka datang kepada mereka hari ini dan mengatakan bahwa mereka akan pergi.

Jika pemimpin tidak akan berjuang agar karyawan itu tetap tinggal, maka orang itu kemungkinan besar bukan orang terbaik untuk pekerjaan itu.

Keterbukaan
Pemimpin Netflix mendorong umpan balik yang jujur di antara semua kelompok–dari karyawan hingga pemimpin, pemimpin hingga karyawan, dan karyawan hingga rekan kerja. Kuncinya adalah memiliki pedoman untuk umpan balik yang bertujuan untuk membantu, harus dapat ditindaklanjuti, menunjukkan penghargaan, menerima atau menolak.

Kebebasan
Dengan karyawan yang berbakat dan umpan balik yang jujur, Netflix dapat secara terbuka memberikan kebebasan. Jika karyawan ingin pergi berlibur, mereka pergi. Karyawan diberi kebebasan dan diharapkan untuk bertindak seperti orang dewasa dan demi kepentingan terbaik perusahaan.

Tidak semua perusahaan dapat mengikuti model otonomi Netflix. Namun, ada pelajaran yang berlaku untuk setiap organisasi: memercayai dan memberdayakan karyawan dapat menghasilkan tenaga kerja yang terlibat dan kesuksesan yang luar biasa. Semoga bermanfaat. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami langsung dinomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi