Sep 17

CARA BISNIS MENGUMPULKAN DATA DAN CARA MENGELOLANYA

Saat teknologi yang menangkap dan menganalisis data berkembang biak, demikian pula dengan kemampuan bisnis untuk mengontekstualisasikan data dan menarik wawasan baru darinya. Banyak alat penting yang dapat digunakan untuk pengambilan data, analisis, dan pengumpulan informasi berbagai keperluan bisnis.
Data pelanggan adalah satu area fokus tersendiri. Dari perilaku konsumen hingga analitik prediktif, perusahaan akan secara teratur menangkap, menyimpan, dan menganalisis data kuantitatif dan kualitatif dalam jumlah besar pada basis konsumen mereka setiap hari. Beberapa perusahaan telah membangun seluruh model bisnis seputar data konsumen, baik perusahaan yang menjual informasi pribadi kepada pihak ketiga atau membuat iklan bertarget. Data pelanggan adalah bisnis besar.
Dalam artikel kali ini akan kami sampaikan beberapa cara perusahaan menangkap data konsumen, dan apa yang sebenarnya mereka lakukan dengan informasi tersebut.

BAGAIMANA CARA BISNIS MENGUMPULKAN DATA?
Perusahaan menangkap data dengan banyak cara dari berbagai sumber. Beberapa metode pengumpulan bersifat sangat teknis, sementara yang lain lebih deduktif (meskipun proses ini sering menggunakan perangkat lunak yang canggih).
Intinya adalah perusahaan memiliki banyak metode pengumpulan dan sumber untuk menangkap dan memproses data pelanggan pada metrik, dengan minat pada jenis data mulai dari data demografis hingga data perilaku.
Data pelanggan dapat dikumpulkan dengan tiga cara seperti dengan bertanya langsung kepada pelanggan, dengan melacak pelanggan secara tidak langsung, dan dengan menambahkan sumber data pelanggan lain ke sumber Anda sendiri. Strategi bisnis yang kuat membutuhkan ketiganya.
Bisnis mahir menarik semua jenis data dari hampir setiap sudut dan celah. Tempat yang paling jelas adalah dari aktivitas konsumen di situs web dan halaman media sosial mereka, tetapi ada beberapa metode yang lebih menarik juga.
Salah satu contohnya adalah iklan berbasis lokasi, yang menggunakan teknologi pelacakan seperti alamat IP perangkat yang terhubung ke internet (dan perangkat lain yang berinteraksi dengannya yaitu laptop Anda dapat berinteraksi dengan perangkat seluler Anda dan sebaliknya) untuk membuat profil data yang dipersonalisasi. Informasi ini kemudian digunakan untuk menargetkan perangkat pengguna dengan iklan yang relevan dan hyperpersonalized.
Perusahaan juga menggali lebih dalam catatan layanan pelanggan mereka untuk melihat bagaimana pelanggan telah berinteraksi dengan departemen penjualan dan dukungan mereka di masa lalu. Di sini, mereka menggabungkan umpan balik langsung tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak, apa yang disukai dan tidak disukai pelanggan, dalam skala besar.
Selain mengumpulkan informasi untuk tujuan bisnis, perusahaan yang menjual informasi pribadi dan data lain ke sumber pihak ketiga telah menjadi hal yang lumrah. Setelah ditangkap, informasi ini secara teratur berpindah tangan di pasar datanya sendiri.

BAGAIMANA BISNIS MENGGUNAKAN DATA ANDA?
Ada beberapa cara perusahaan menggunakan data konsumen yang mereka kumpulkan dan wawasan yang mereka peroleh dari data tersebut.

1. Untuk Meningkatkan Pengalaman Pelanggan
Bagi banyak perusahaan, data konsumen menawarkan cara untuk lebih memahami dan memenuhi permintaan pelanggan mereka. Dengan menganalisis perilaku pelanggan, serta sejumlah besar ulasan dan umpan balik, perusahaan dapat dengan gesit memodifikasi kehadiran, barang, atau layanan digital mereka agar lebih sesuai dengan pasar saat ini.
Perusahaan tidak hanya menggunakan data konsumen untuk meningkatkan pengalaman konsumen secara keseluruhan, tetapi mereka menggunakan data untuk membuat keputusan pada tingkat individual.
Sumber intelijen pemasaran kami yang paling penting berasal dari pemahaman data pelanggan dan menggunakannya untuk meningkatkan fungsionalitas situs web kami. Tim kami telah meningkatkan pengalaman pelanggan dengan membuat promosi yang disesuaikan dan penawaran khusus berdasarkan data pelanggan. Karena setiap pelanggan akan memiliki preferensi masing-masing, personalisasi adalah kuncinya.

2. Untuk Menyempurnakan Strategi Pemasaran Perusahaan
Data kontekstual dapat membantu perusahaan memahami bagaimana konsumen terlibat dan menanggapi kampanye pemasaran mereka, dan menyesuaikannya. Kasus penggunaan yang sangat prediktif ini memberi bisnis gambaran tentang apa yang diinginkan konsumen berdasarkan apa yang telah mereka lakukan. Seperti aspek lain dari analisis data konsumen, pemasaran menjadi lebih tentang personalisasi.
Memetakan perjalanan pengguna dan mempersonalisasi perjalanan mereka, tidak hanya melalui situs web Anda tetapi lebih jauh ke platform seperti YouTube, LinkedIn, Facebook, atau ke situs web lain, sekarang penting. Mengelompokkan data secara efektif memungkinkan Anda memasarkan hanya kepada orang yang paling mungkin terlibat. Ini telah membuka peluang baru dalam industri yang sebelumnya sangat sulit untuk dipasarkan.

3. Untuk Mengubah Data Menjadi Arus Kas
Perusahaan yang menangkap data berdiri untuk mendapatkan keuntungan darinya. Pialang data, atau penyedia layanan data yang membeli dan menjual informasi tentang pelanggan, telah bangkit sebagai industri baru di samping data besar. Untuk bisnis yang mengambil data dalam jumlah besar, mengumpulkan informasi dan kemudian menjualnya merupakan peluang untuk aliran pendapatan baru.
Bagi pengiklan, menyediakan informasi ini untuk dibeli sangatlah berharga, sehingga permintaan akan semakin banyak data semakin meningkat. Itu berarti semakin banyak sumber data yang berbeda yang dapat ditarik oleh broker data untuk mengemas profil data yang lebih menyeluruh, semakin banyak uang yang dapat mereka hasilkan dengan menjual informasi ini satu sama lain dan pengiklan.

4. Untuk Mengamankan Lebih Banyak Data
Beberapa bisnis bahkan menggunakan data konsumen sebagai alat untuk mengamankan informasi yang lebih sensitif. Misalnya, lembaga perbankan terkadang menggunakan data pengenalan suara untuk memberi wewenang kepada pengguna untuk mengakses informasi keuangan mereka atau melindungi mereka dari upaya penipuan untuk mencuri informasi mereka.
Sistem ini bekerja dengan menggabungkan data dari interaksi pelanggan dengan pusat panggilan, algoritme pembelajaran mesin, dan teknologi pelacakan yang dapat mengidentifikasi dan menandai upaya penipuan yang berpotensi untuk mengakses akun pelanggan. Ini menghilangkan beberapa tebakan dan kesalahan manusia dari menangkap penipu.

Saat teknologi pengambilan data dan analitik menjadi lebih canggih, perusahaan akan menemukan cara baru dan lebih efektif untuk mengumpulkan dan mengontekstualisasikan data tentang segala hal, termasuk konsumen. Untuk bisnis, melakukan hal itu penting untuk tetap kompetitif di masa depan; Sebaliknya, gagal melakukannya seperti berlari dalam perlombaan dengan kaki terikat. Wawasan adalah raja, dan wawasan dalam lingkungan bisnis modern dikumpulkan dari data kontekstual.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi