Jan 06

CARA REBRANDING BISNIS ANDA TANPA KEHILANGAN AUDIENS YANG SUDAH ADA

Rebranding dapat mengambil banyak bentuk, mulai dari memilih nama baru hingga menerapkan model bisnis baru. Sementara perubahan ini terjadi, bisnis tetap harus bekerja untuk terhubung dan berkomunikasi dengan pelanggan.
Apakah mungkin untuk mengubah citra bisnis tanpa kehilangan audiens Anda dan mengecewakan pelanggan saat ini? Temukan jawabannya dalam artikel dibawah ini.

1. Ketahui mengapa anda melakukan rebranding.
Rebranding adalah tugas besar, yang melibatkan pemasaran, kehadiran web, daftar klien, karyawan, dan misi Anda. Prosesnya lebih mungkin berhasil jika Anda memiliki alasan kuat untuk perubahan tersebut.
Misal dalam satu kasus, rebranding diperlukan untuk mendorong pertumbuhan dan memperjelas layanan. Namun, jika itu tidak terjadi pada bisnis Anda, katanya, rebranding bisa lebih berbahaya daripada menguntungkan.
Jika tidak penting, mungkin ada cara yang lebih mudah untuk mengembangkan bisnis Anda. Jika perusahaan Anda condong ke arah rebranding, pastikan untuk memikirkan segala sesuatu yang akan terpengaruh dan mempertimbangkan waktu, biaya, dan pekerjaan yang perlu dilakukan dan apakah pengembalian investasi akan membenarkan biaya dan upaya rebranding Anda.

2. Miliki strategi yang komprehensif sebelum anda mulai.
Keputusan untuk mengubah citra adalah keputusan yang cukup mudah untuk diambil. Namun, kesulitan muncul dalam detail dan implementasinya. Anda tidak menyadari semua yang masuk ke rebranding sampai Anda masuk ke dalamnya.
Banyak bisnis terkejut dengan kompleksitas yang terlibat dalam rebranding. Sementara rencana awal mungkin fokus pada nama baru dan domain yang cocok, prosesnya mungkin melibatkan perancangan logo baru, produk perusahaan bermerek, desain dan konten situs web baru, panduan produk, layanan yang Anda tawarkan, dan bahkan klien yang Anda kejar. Untuk memastikan proses berjalan lancar tanpa kehilangan pelanggan, siapkan strategi sebelum Anda mulai.
Rencanakan perubahan yang perlu dilakukan serta bagian mana dari strategi pemasaran dan bisnis Anda yang akan terpengaruh. Tunjuk anggota tim Anda untuk bertanggung jawab atas setiap area, mulai dari membuat keputusan desain hingga berkomunikasi dengan publik.

Baca juga artikel tentang : Tips Membangun Hubungan Baik dengan Pelanggan 

3. Antisipasi pertanyaan dan kekhawatiran.
Berkomunikasi dengan pelanggan selama rebranding adalah kunci untuk mempertahankan hubungan klien yang ada. Jika pelanggan tidak mengerti mengapa perubahan terjadi, mereka mungkin kehilangan kepercayaan pada bisnis, dan Anda bisa melihat penurunan pendapatan yang signifikan.
Misal satu kasus, sebuah brand mengubah nama bisnis keluarganya untuk mengembangkannya menjadi waralaba nasional. Namun selama proses tersebut, ia menemukan bahwa banyak pelanggan yang sudah ada khawatir bahwa perubahan nama dan perluasan berarti bisnis milik keluarga telah dibeli. Untuk menjaga kepercayaan mereka, merek ini berusaha untuk mengantisipasi pertanyaan yang akan diajukan pelanggan dan memberikan jawaban sebelum mereka beralih ke tempat lain.
Selama proses rebranding, jaga komunikasi Anda tetap sederhana, lugas, dan ungkapkan ketakutan dan kekhawatiran orang-orang. Perubahan itu menakutkan, dan orang-orang … membutuhkan penjelasan dan kepastian yang jelas untuk memahami, mendukung, dan menyetujui visi Anda.

4. Publikasikan rebranding Anda.
Berkomunikasi dengan pelanggan Anda tidak harus bersifat internal atau pribadi. Membicarakan rebranding secara publik tidak hanya membantu mempertahankan tingkat bisnis mereka saat ini, justru hal itu menyebabkan peningkatan.
Anda bisa menggunakan media sosial, siaran pers, dan atau iklan tv untuk berkomunikasi dengan pelanggan dan masyarakat umum.

5. Jangan melupakan pelanggan yang sudah ada.
Strategi, seperti bersikap transparan tentang rebranding Anda dan memiliki rencana yang jelas tentang bagaimana mencapainya, sangat membantu dalam mempertahankan pelanggan. Tetapi cara terbaik untuk menghindari penurunan bisnis adalah dengan fokus untuk mempertahankan layanan yang sangat baik, apa pun yang terjadi.
Jika memungkinkan, pastikan bahwa rebranding mempengaruhi klien Anda yang sudah ada sesedikit mungkin. Butuh waktu agar fokus baru mulai membuahkan hasil, jadi Anda tidak ingin aliran pendapatan saat ini turun.

Kesimpulan
Tujuan akhir dari setiap rebranding adalah mengembangkan perusahaan dengan melayani pelanggan Anda dengan lebih baik. Namun Anda perlu mengetahui lebih jauh tentang alasan perusahaan melakukan rebranding dan cara melakukan rebranding.
Agar berhasil dalam rebranding, Anda harus melakukan ini dengan sangat hati-hati dan seksama agar pelanggan tidak kecewa dengan perubahan tersebut. Dan yang terpenting dari setiap rebranding adalah peningkatan bisnis yang semakin baik dari segi produk hingga layanan.

Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Untuk Anda yang mengalami kendala maupun hambatan dengan bisnis yang Anda jalankan, kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi