Mar 14

DAMPAK BURUK CORONA VIRUS BAGI PEREKONOMIAN DUNIA

Seberapa dalam atau lamanya dampak ekonomi akan tergantung pada penyebaran virus korona, dan bagaimana pemerintah mengelola wabah. Penyebaran Covid-19, sebagaimana penyakit ini dikenal secara resmi, telah meresahkan rantai pasokan, menyedot penjualan beberapa produk, membuat perjalanan kacau balau, menakuti pasar saham, dan mengintensifkan kekhawatiran akan resesi global. Tetapi masih banyak yang kita tidak tahu tentang coronavirus, yang membuat potensi jatuhnya nilai ekonomi, baik bagi China maupun negara-negara lain di dunia.
Jadi seberapa dalam, abadi, atau meluasnya tekanan ekonomi apa pun akan sulit diprediksi. Bahkan saat ini, perusahaan seperti Apple dan Nike serta produsen dan perusahaan lain di seluruh dunia sudah mengakui bahwa mereka merasakan efek negatif dari virus. Demikian juga industri terkait dengan perjalanan dan pariwisata. Maskapai, jalur pelayaran, dan hotel, mereka semua juga terkena dampak karena larangan bepergian dan peringatan keras tentang penularan.
Dan bahkan jika virus corona tidak menyebabkan resesi global, itu masih bisa membawa perubahan jangka panjang yang signifikan pada ekonomi global dengan meyakinkan perusahaan-perusahaan tentang perlunya diversifikasi rantai pasokan mereka agar kurang bergantung pada China.

Kegelisahan Pasar Saham
Pada 27 Februari, China memiliki lebih dari 82.000 kasus yang dikonfirmasi. Virus ini sekarang telah menyebar ke bagian lain di Asia, Eropa, Amerika Selatan, dan Amerika Serikat. Lebih dari 2.000 orang telah tewas, sebagian besar di daratan China, Karena China adalah pusat penyebaran. Ketakutan bahwa coronavirus akan terus menyebar dan berdampak pada ekonomi global tampaknya menjadi alasan utama kegelisahan ekonomi. Coronavirus terbukti sangat mematikan, tingkat kematian sekitar 2 persen, tetapi itu bisa berubah.
Pasar saham bukan ekonomi, tetapi itu adalah sinyal bahwa investor khawatir tentang prospek ekonomi untuk tahun mendatang karena virus. Pada dasarnya, mereka memperkirakan bahwa coronavirus akan terus menyebar dan menyebabkan lebih banyak gangguan, menekan permintaan, dan mungkin menyebabkan perlambatan global. Sebenarnya saat ini, investor tidak tahu apa yang akan terjadi tetapi mereka berusaha melakukan persiapan. Mereka bereaksi terhadap ketakutan sekarang, tetapi jika berita baik mulai pecah, itu bisa berayun ke arah lain.

Seberapa Buruknya Dan Seberapa Lama Dampak Ini Berlangsung
Apple adalah salah satu perusahaan yang telah merevisi proyeksi mereka untuk kuartal ini, begitu juga dengan Nike. Perusahaan seperti Nike dan Apple juga telah mendapat pukulan keras. Hal ini karena dua perusahaan yang memproduksi sejumlah besar produk mereka di China, tetapi mereka juga menjual sejumlah besar produk ke China.
Bermula berbagai pabrik di China yang tidak berproduksi maksimal atau penundaan saat Tahun Baru Imlek. Kemudian datanglah darurat coronavirus, yang membuat banyak pabrik tutup. Bahkan ketika beberapa pabrik di daerah yang tidak terpengaruh di negara itu mencoba memulai kembali produksi, pembatasan perjalanan mempersulit orang untuk bekerja. Dan karena semuanya berjalan sangat lambat, sehingga perlu waktu bagi produsen untuk meningkatkat produksinya.
Lalu ada sisi ritel, dengan adanya himbauan pemerintah di beberapa kota di China telah membuat banyak orang turun dari jalan. Banyak toko ditutup, tak terkeculi Apple. Apple menutup toko-toko dan kantor pusat perusahaan dan meskipun sekarang telah membuka kembali sekitar setengah toko-tokonya lagi. Starbucks menutup 2.000 toko di China, sekitar setengah dari total lokasi, meskipun juga sudah mulai beroperasi kembali. Hampir semua bisnis yang mengandalkan China sebagai bagian dari rantai pasokan mereka atau memiliki kehadiran ritel besar di negara ini menghadapi tantangan serupa.
Lalu ada maskapai penerbangan, yang menurut beberapa ahli bisa kehilangan hingga $ 100 miliar, dan semua bisnis lain yang bergantung pada pariwisata: hotel, kasino, kapal pesiar, perusahaan wisata, dan banyak lagi. Turis Tiongkok adalah sebagian dari pembelanja terbesar di dunia, dan pembatasan perjalanan, karantina, dan perbatasan tertutup membuat pariwisata semakin sulit, untuk mengatakan tidak ada pengunjung ke China.
Semua ini berarti bahwa banyak industri kemungkinan akan memiliki awal yang buruk hingga tahun 2020. Tetapi meskipun ini mungkin bukan jawaban yang memuaskan, seberapa buruk itu akan tergantung pada berapa lama dan seberapa jauh coronavirus terus menyebar.

Virus corona yang berawal dari pasar wuhan, kini telah semakin membawa dampak negatif dengan begitu sangat mematikannya virus ini. Demikian beberapa dampak virus corona pada sisi ekonomi dunia. Terimakasih dan semoga artikel ini bermanfaat.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi