Nov 10

MENGAPA PEMASARAN BASIS DATA MENJADI PENTING DAN BAGAIMANA MELAKUKANNYA DENGAN BENAR

Pemasaran basis data adalah bentuk pemasaran langsung. Ini melibatkan pengumpulan data pelanggan seperti nama, alamat, email, nomor telepon, riwayat transaksi, tiket dukungan pelanggan, dan sebagainya. Informasi ini kemudian dianalisis dan digunakan untuk menciptakan pengalaman yang dipersonalisasi untuk setiap pelanggan, atau untuk menarik pelanggan potensial.
Pemasaran langsung tradisional melibatkan pembuatan potongan surat langsung seperti brosur/katalog dan mengirimkannya ke daftar pelanggan potensial atau pelanggan saat ini dengan harapan itu membangkitkan respons positif.
Pemasaran basis data mengambil strategi itu selangkah lebih maju dengan berusaha memahami bagaimana pelanggan ingin dipasarkan, dan kemudian menerapkan wawasan tersebut untuk memenuhi kebutuhan pelanggan melalui saluran terbaik.
Pemasar saat ini memiliki akses ke lebih banyak data pelanggan daripada sebelumnya. Itulah mengapa pemasaran basis data sekali lagi menjadi sangat penting. Ini semua tentang menggunakan lautan data untuk membuat pesan pemasaran yang lebih relevan yang lebih beresonansi dengan pelanggan — baik saat ini maupun yang potensial.

Manfaat Pemasaran Basis Data
Konsumen saat ini mengharapkan pengalaman yang dipersonalisasi dengan merek Anda. Untuk menyampaikannya, pemasar memerlukan pandangan terpadu dari setiap pelanggan di setiap titik kontak. Hanya dengan begitu mereka dapat memahami perjalanan pelanggan dan melibatkan mereka dengan cara yang berarti. Strategi pemasaran basis data membuatnya lebih mudah.
Basis data pelanggan dapat membantu Anda:
• Identifikasi kelompok pelanggan – dari pelanggan Anda yang paling setia dan bernilai tinggi hingga pelanggan pertama kali dan pembeli sesekali
• Buat segmen pelanggan terperinci berdasarkan demografi, perilaku, atau bahkan minat pribadi
• Rancang pesan yang sangat dipersonalisasi untuk pelanggan saat ini dan calon pelanggan
• Tentukan saluran dan waktu terbaik untuk melibatkan pelanggan
• Tingkatkan efisiensi pemasaran Anda dengan tidak membuang waktu dan uang dengan mengirimkan kampanye kepada mereka yang tidak mungkin merespons
• Bangun program loyalitas yang efektif yang memberikan insentif yang tepat untuk pembelian berulang
• Tingkatkan layanan pelanggan dengan memberikan staf pendukung pandangan 360° tentang interaksi pelanggan dengan merek Anda

Baca juga artikel tentang : 8 Cara Jitu agar Bisnis Anda bisa Berkembang 

Tantangan Pemasaran Basis Data
Pemasaran basis data menawarkan beberapa manfaat yang menarik — tetapi untuk melakukannya dengan sukses, pemasar perlu memahami tantangannya juga.
Waspadai tantangan pemasaran basis data ini:
• Data usang. Setiap kali pelanggan atau calon pelanggan berganti pekerjaan atau mendapatkan promosi, pindah ke alamat baru, mengubah nama mereka, mendapatkan alamat email baru, atau membuat perubahan hidup lainnya, profil mereka menjadi usang. Basis data yang dikelola dengan baik rata-rata meluruh 2-3% setiap bulan, yang berarti hanya dalam setahun, sepertiga dari data Anda bisa jadi tidak valid. Untuk membatasi data yang usang, fokuslah pada informasi yang cenderung tidak berubah: nama dan nomor telepon.
• Akurasi data. Pelanggan tidak selalu memberikan informasi yang akurat. Kesalahan ketik, keterbacaan tulisan tangan, atau info yang tidak lengkap dapat berdampak besar pada kualitas basis data Anda. Anda dapat membatasi ketidakakuratan dengan mengganti kolom input dengan menu drop-down standar atau kotak centang.
• Bertindak atas data pelanggan secara tepat waktu. Mengumpulkan dan menganalisis data pelanggan hanyalah langkah pertama. Anda harus bertindak cukup cepat untuk memanfaatkan minat pelanggan dan interaksi dengan merek Anda.

Strategi Pemasaran Basis Data yang Efektif
Bagaimana Anda harus mulai membuat strategi pemasaran basis data Anda sendiri? Mulailah dengan langkah-langkah berikut.
1. Identifikasi audiens target Anda. Berapa umur mereka? Tingkat pendapatan apa? Judul pekerjaan apa? Di mana mereka tinggal? Apa yang mereka minati? Apa lagi yang mereka beli? Buat profil pelanggan ideal yang mendetail untuk produk Anda, lalu gunakan profil ini untuk memutuskan jenis informasi apa yang perlu Anda sertakan dalam database Anda.
2. Berkolaborasi dengan tim lain. Pemasaran, penjualan, dan dukungan semuanya memiliki kontak langsung dengan pelanggan dan prospek. Informasi apa yang dibutuhkan setiap tim agar efektif?
3. Temukan perangkat lunak yang tepat. Data pelanggan tidak ada gunanya bagi siapa pun di tim Anda jika mereka tidak dapat mengaksesnya. Pilih alat yang memudahkan untuk melihat berbagai jenis informasi, jenis pelanggan, dan bahkan mengatur informasi pelanggan agar sesuai dengan berbagai kategori produk atau layanan Anda.
4. Mengumpulkan data pelanggan. Lihat sumber data internal dan eksternal, termasuk:
• Data akuisisi: Dari saluran atau sumber mana pelanggan baru berasal? Kampanye pemasaran yang mana?
• Data demografi: Berapa usia pelanggan, jenis kelamin, status perkawinan, tingkat pendidikan, lokasi, dll.?
• Data teknologi: Perangkat apa yang mereka gunakan untuk berinteraksi dengan merek Anda? Desktop atau seluler? Android atau iOS?
• Data psikografis: Apa perspektif, nilai, dan minat pribadi mereka? Apa yang memotivasi mereka?
• Data aktivitas: Bagaimana mereka berinteraksi dengan situs web, halaman media sosial, dan/atau aplikasi seluler Anda?
• Data transaksi: Seberapa sering mereka melakukan pembelian dengan Anda, dan berapa banyak yang mereka belanjakan? Barang apa yang biasanya mereka beli bersama?
• Data korespondensi: Apakah mereka pernah mengirimkan tiket dukungan pelanggan? Memposting pertanyaan atau keluhan ke halaman media sosial Anda? Menanggapi survei?
5. Tetap perbarui dan buat cadangan data. Membangun database pelanggan membutuhkan banyak waktu dan usaha. Lindungi investasi Anda dengan melindungi dari pemadaman listrik dan gangguan teknis. Perangkat lunak CRM dapat secara otomatis memperbarui profil ketika pelanggan memasukkan informasi baru, dan alat online dapat melindungi dari pembusukan data dengan mengintegrasikan dengan perangkat lunak Anda dan memperbarui setiap kontak saat mereka menelusuri situs web Anda dengan data aktivitas.
6. Hormati privasi pelanggan. Media sosial membuatnya lebih mudah dari sebelumnya untuk mendapatkan wawasan mendetail tentang minat, perspektif, dan pembaruan kehidupan pelanggan Anda. Personalisasi yang efektif adalah tentang memberikan pesan yang relevan kepada audiens yang tertarik — bukan membuktikan berapa banyak data pribadi yang Anda miliki.

Setelah Anda membangun database Anda, Anda bisa mulai dengan beberapa segmentasi pengguna dasar. Misalnya, buat kampanye khusus untuk pembeli pertama kali atau pelanggan baru, atau kampanye yang disesuaikan untuk peserta program loyalitas Anda.
Metode segmentasi yang lebih kompleks dapat menganalisis di beberapa titik data untuk memberi Anda segmen pengguna yang lebih mendetail. Analisis Kekinian, Frekuensi, Moneter (RFM), misalnya, membuat grup pelanggan berdasarkan seberapa aktif mereka dan berapa banyak yang mereka belanjakan, sehingga Anda dapat dengan cepat melihat dan melibatkan pelanggan utama Anda, pelanggan baru, atau pelanggan yang tidak aktif.
Segmentasi paling canggih melibatkan analisis prediktif canggih yang dapat memperkirakan perilaku pelanggan di masa depan. Itu berarti memprediksi hal-hal seperti nilai seumur hidup pelanggan potensial, kemungkinan churn, atau kemungkinan pembelian. Jenis segmentasi lanjutan ini meningkatkan rasio konversi hingga 5x.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami di nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi