Apr 24

OPTIMALISASI PENGIRIMAN SEBAGAI STRAGETI PENENTU KESUKSESAN RITEL MODERN DIMASA DEPAN

2020 adalah tahun pertumbuhan besar di seluruh ruang e-niaga, dan saat pengecer berusaha keras untuk memenuhi permintaan, mereka menghadapi banyak tantangan. Kapasitas gudang berkurang karena protokol kesehatan dan keselamatan baru, penguncian, dan kekurangan staf, sementara pada saat yang sama, rantai pasokan terganggu, menyebabkan penundaan dan kekurangan stok.
Kontainer duduk di dermaga, transportasi terhenti, dan stok yang siap dijual di toko-toko terjebak. Akibatnya, banyak pengecer meluncurkan layanan ‘Kirim dari Toko’ untuk membantu memenuhi permintaan dan memindahkan stok dari penyimpanan dan keluar dari rak.
Tapi apa tantangan yang dihadapi pengecer dalam membangun kapabilitas pengiriman dari toko, dan dalam melakukannya, bagaimana mereka dapat memberikan pengalaman pelanggan yang positif?

1. Kompleksitas Manajemen Lokasi
Ketika pengecer hanya mengirim dari Distribution Center (DC), manajemen lokasi pemenuhan menjadi relatif sederhana. Namun, dengan Pengiriman dari Toko, bisnis ritel tiba-tiba memiliki lebih banyak titik untuk dipertimbangkan, termasuk lantai penjualan, lokasi inventaris untuk pesanan Pengiriman dari Toko, serta lokasi pengambilan dan pengembalian.
Terlebih lagi, node tersebut sering melakukan banyak fungsi yang menambah kompleksitas proses yang lebih luas. Akibatnya, membangun proses menyeluruh tidak hanya tentang mengaktifkan atau menonaktifkan lokasi, tetapi tentang mengelola fungsi mana yang dapat dijalankannya, dan secara otomatis memperbarui metrik utama seperti apakah inventaris tersedia di saluran online untuk berbagai opsi pemenuhan. Oleh karena itu, pada tahun 2021, semakin banyak pengecer yang berfokus untuk mendapatkan kontrol terperinci yang lebih baik atas fungsi yang dijalankan setiap toko, dan untuk memastikan mereka dapat memperbarui lokasi, atau kelompok lokasi dengan cepat dan mudah.

2. Membangun Buffer untuk Pilihan Pendek
Sebagian besar pengecer akan terbiasa dengan skenario di mana pelanggan melakukan pemesanan, dan platform e-niaga mereka kemudian mengonfirmasi bahwa semua item tersedia di beberapa lokasi, jadi tidak perlu membagi pesanan. Sistem manajemen pesanan mereka mengarahkannya ke toko terbaik berdasarkan harga jual dan lokasi. Namun, mereka juga akan mengenali masalah yang disebabkan oleh item yang dipilih secara singkat setelah pelanggan di toko membeli yang terakhir.
Meskipun ini adalah kabar baik bagi pelanggan toko dan penjualan toko, ini sangat memusingkan untuk efisiensi e-niaga. Pengecer sekarang harus memutuskan apakah akan membagi pengiriman dan memenuhi item yang hilang dari tempat lain, atau mengisi kembali seluruh pesanan dan mengalihkannya ke lokasi lain – yang secara signifikan meningkatkan biaya tenaga kerja untuk pesanan tersebut. Jawabannya adalah buffer stock. Dengan menyetel tingkat persediaan aman di bawah item yang tidak tersedia untuk saluran e-niaga, pengecer dapat melindungi pengalaman pelanggan di dalam toko, dan pengalaman pelanggan daring – membuktikan kekuatan strategi omnichannel yang kuat.

3. Mengelola Kapasitas Gudang
Meskipun Mengirim dari Toko adalah cara terbaik untuk menambah kapasitas pemenuhan yang ada, toko bukanlah gudang; mereka tidak seefisien, dan juga memiliki fungsi lain untuk dijalankan, seperti melayani pelanggan di dalam toko. Dan ketika permintaan e-niaga meningkat, pengecer juga harus mengelola aliran pesanan ke toko, menangani volume, dan memastikan mereka tidak melewatkan SLA pengiriman mereka.
Cara paling sederhana untuk mengelola kapasitas pemenuhan toko adalah dengan membatasi jumlah pesanan yang dikirim ke setiap toko per hari. Untuk memaksimalkan jumlah pesanan yang dipenuhi setiap toko, penting untuk melacak pesanan berdasarkan status (pesanan terbuka yang perlu diambil dan dikemas) sehingga toko tidak kewalahan tetapi berfungsi sebagai bagian efektif dari proses yang membantu pengecer untuk mengirimkan lebih banyak pesanan .
Selain itu, beberapa pengecer akan dihadapkan pada kendala kapasitas tambahan, seperti ketersediaan peralatan. Dalam skenario ini, melacak jumlah maksimum pesanan terbuka menurut jenis bisa menjadi penting. Sebuah toko mungkin dapat menangani 20 pesanan terbuka jika itu adalah pesanan standar, misalnya, tetapi hanya lima jika pesanan tersebut berisi produk besar yang memerlukan peralatan atau penanganan khusus. Jika pengecer dapat melacak jumlah maksimum total pesanan di setiap toko, selain jumlah maksimum pesanan dari berbagai jenis, mereka akan mendapatkan kontrol yang lebih besar atas manajemen kapasitas, dan pada akhirnya, pengalaman pelanggan.

4. Tantangan Pembawa dan Kapasitas
Pertumbuhan besar dalam e-niaga yang terlihat selama 12 bulan terakhir juga telah menyebabkan masalah besar bagi operator. Untuk meratakan masalah kapasitas dan menyebarkan risiko, beberapa pengecer mendiversifikasi strategi operator mereka. Misalnya, agregator pengangkut memainkan peran yang semakin penting, sementara pengecer lain membangun armada kendaraan mereka sendiri atau menggunakan staf toko untuk mengirimkan pesanan lokal.
Tetapi cara termurah untuk memenuhi pesanan toko adalah pengambilan pelanggan. Untuk pelanggan, ini menghilangkan penundaan pengiriman dan biaya sepenuhnya, dan saat ini, pengumpulan tepi jalan tanpa kontak menawarkan banyak pelanggan pengalaman penjemputan yang lebih aman yang diinginkan banyak orang.
Jelas bahwa layanan Pengiriman dari Toko tidak hanya menjawab kebutuhan mendesak dan jangka pendek, tetapi juga telah menjadi bagian standar dari proses pemenuhan untuk pengecer di seluruh dunia. Mengoptimalkan proses saat ini adalah praktik yang baik untuk masa depan pasca pandemi di mana pelanggan tidak hanya kembali berbelanja di dalam toko tetapi juga ingin pengecer mereka mempertahankan fleksibilitas yang mereka andalkan sejak awal 2020.
Semoga artikel ini membantu dalam bisnis yang anda jalankan, kami memiliki layanan untuk membantu bisnis anda dengan mengubungi tim kami melalui whatsaap 0812-5298-2900. Tim kami siap membantu bisnis anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi