Nov 07

PANDUAN TEPAT MEMULAI BISNIS GROSIR DARI AWAL

Untuk Anda yang belum pernah berbisnis dan sekarang berniat untuk memulai bisnis, kami ucapkan selamat. Karena sudah memilih untuk berani mengambil resiko demi kehidupan Anda kedepannya lebih baik. Bukan berarti dengan menjadi karyawan, kehidupan Anda ke depan akan tidak lebih baik. Hanya saja dengan berniat untuk memulai bisnis sendiri, Anda sudah membuat keputusan tepat karena Anda lebih memiliki peluang untuk bisa lebih bermanfaat bagi orang lain. Misal dengan menjual produk yang bermanfaat atau memberikan lapangan pekerjaan pada banyak orang.
Jika iya Anda ingin berbisnis, mulailah dengan mindset yang cakap. Jangan mudah menyerah karena baru menerima kegagalan. Anda harus bangkit lagi dan lagi. Sampai akhirnya Anda mencapai sukses yang Anda inginkan. Anda harus paham bahwa tidak ada sukses tanpa proses.
Nah ada banyak bisnis yang bisa Anda jalankan, salah satunya adalah bisnis grosir. Sebagai grosir, Anda akan memberikan produk ke perusahaan lain untuk mendapatkan keuntungan. Namun, ini tidak akan semudah membalikkan tangan. Anda perlu melakukan perencanaan keuangan, rencana bisnis yang jelas, mencari barang, dan menemukan ruang hanyalah langkah awal yang perlu Anda ketahui. Dalam artikel kali ini akan kami sampaikan bagaimana Anda dapat memulai bisnis grosir.

Langkah 1: Tentukan Apa yang Ingin Anda Jual
Ada banyak arah yang dapat Anda gunakan untuk bisnis Anda saat Anda meneliti cara memulai bisnis grosir. Anda mungkin ingin menjadi pedagang grosir yang berfokus pada satu kelompok produk atau lainnya, daripada mencoba mengelola grosir jenis barang yang berbeda. Ada banyak pilihan di luar sana dan Anda mungkin sudah memiliki ide tentang apa yang ingin Anda jual.
Beberapa pilihan termasuk menjadi pedagang grosir bahan bangunan, memutuskan untuk menjual barang-barang rumah tangga dan makanan, atau mungkin Anda tertarik pada grosir elektronik seperti televisi. Apa pun yang ingin Anda jual, Anda harus melakukan riset untuk memastikan penawaran produk Anda sebelum melanjutkan ke langkah lain.

Langkah 2: Pilih Nama dan Entitas Bisnis
Langkah kedua tentang cara memulai daftar bisnis grosir adalah membuat nama bisnis dan memilih entitas bisnis. Anda ingin memastikan bahwa bisnis Anda akan memiliki nama unik yang belum diambil oleh bisnis lain di luar sana. Anda juga harus memilih badan usaha. Entitas atau struktur bisnis yang berbeda memiliki manfaat berbeda yang mereka tawarkan.

Langkah 3: Tulis Rencana Bisnis
Langkah ini mencakup banyak tentang bagaimana memulai bisnis grosir, tetapi jika Anda telah menyelesaikan Langkah 1 dan Langkah 2, kami yakin Anda sudah cukup siap untuk ini.
Saat Anda menulis rencana bisnis untuk bisnis grosir baru Anda, ada beberapa hal yang harus Anda masukkan. Rencana bisnis Anda dapat ditulis dari awal, menggunakan program perangkat lunak rencana bisnis, atau berasal dari templat rencana bisnis.
Apa pun yang Anda pilih, pastikan bahwa rencana Anda mencakup ringkasan, gambaran umum perusahaan dan struktur, dan analisis pasar yang mendalam. Analisis pasar adalah kuncinya karena ini menunjukkan apakah Anda telah melakukan penelitian atau tidak untuk mencari tahu apakah ada cukup permintaan untuk menjaga bisnis Anda tetap berjalan. Kurangnya permintaan pasar adalah salah satu alasan terbesar bisnis kecil gagal.
Juga, buat daftar beberapa produsen yang mungkin bekerja sama dengan Anda dan harganya. Ini penting bagi Anda untuk membuat analisis biaya dan memperkirakan kapan Anda dapat menghasilkan keuntungan untuk mulai menghasilkan uang.

Langkah 4: Dapatkan Lisensi Grosir dan Izin Lainnya
Mengenai cara memulai bisnis grosir, lisensi dan izin akan menjadi bagian penting dari proses penelitian Anda. Hukum tentang ini berbeda-beda di setiap negara bagian. Lisensi grosir dapat memiliki nama yang berbeda di negara bagian yang berbeda; beberapa menyebutnya sebagai “lisensi penjualan kembali” karena memungkinkan Anda untuk menjual kembali barang.
Tanyakan pada kantor pajak negara bagian Anda, yang dapat Anda temukan di sini, tentang cara mendapatkan lisensi grosir. Anda juga dapat memeriksa dengan kantor Sekretaris Negara Anda untuk jenis izin usaha atau izin lain yang mungkin Anda perlukan.

Langkah 5: Ajukan Nomor Identifikasi Pemberi Kerja
Anda juga ingin mengajukan nomor identifikasi pemberi kerja. Jika Anda memulai bisnis grosir, Anda antara lain memerlukannya untuk mengajukan pajak.

Langkah 6: Cari Tahu Logistik
Meskipun langkah-langkah di atas bermanfaat, itu baru permulaan dan masih banyak lagi yang harus Anda lakukan ketika Anda belajar bagaimana memulai bisnis grosir. Di sinilah perencanaan akan menjadi spesifik, karena logistik yang harus Anda ketahui sebelum memulai bisnis grosir Anda akan bervariasi tergantung pada spesifikasi rencana bisnis Anda, lokasi, anggaran, dengan siapa Anda berbisnis, dan apa yang Anda inginkan. untuk menyediakan. Ini termasuk, tetapi tidak terbatas pada:
• Memilih produsen untuk bekerja sama dengan: Selain dari pabrikan skala besar, Anda juga bisa mendapatkan produk dari pengrajin independen atau produk impor dari luar negeri. Seiring dengan harga, Anda perlu mempertimbangkan kecepatan, kualitas, dan lokasi untuk memilih pemasok Anda.
• Mendapatkan ruang gudang: Saat Anda baru memulai, berolahraga di garasi Anda mungkin tidak masalah. Namun seiring pertumbuhan Anda, catat berapa banyak ruang yang Anda butuhkan, dan mulailah mencari lokasi yang cukup besar untuk mengakomodasi operasi Anda. Ini mungkin termasuk persediaan, mesin, dan kebutuhan karyawan, seperti ruang istirahat dan kamar mandi. Akhirnya, seperti yang akan kita bahas di bawah ini, Anda mungkin ingin memperluas ke ruang lain.
• Pilih pengirim jika Anda akan mengirimkan barang: Biaya, kecepatan, dan keandalan adalah semua faktor, tetapi mungkin ada pertimbangan lain, seperti riwayat bea cukai perusahaan, jika Anda melakukan pengiriman internasional atau mengirimkan barang yang tidak biasa.
• Pertimbangkan meminta pengacara untuk meninjau pendaftaran dan dokumen Anda: Persyaratan pendaftaran dan asuransi bisnis akan berbeda-beda di setiap negara bagian dan dapat menjadi rumit untuk diketahui saat memulai bisnis grosir, jadi ini mungkin langkah yang berguna untuk Anda. Seorang pengacara bisnis mungkin juga dapat memberi tahu Anda tentang kebutuhan asuransi Anda.
• Mempekerjakan karyawan: Saat Anda mempekerjakan karyawan untuk bisnis grosir Anda, Anda akan membutuhkan staf untuk menanggung pembelian, penjualan, keuangan, dan operasi gudang sehari-hari. Pertimbangkan untuk merekrut karyawan secara efektif.

Jika Anda belum berpengalaman dalam merekrut karyawan, Anda bisa menggunakan jasa konsultan rekrutmen profesional seperti kami. Selain itu kami juga bukan hanya sebagai konsultan rekrutment. Tapi kami juga melayani konsultasi bisnis, dari mulai awal atau baru mau membuat bisnis, manajemen, sampai pemasaran. Jika Anda membutuhkan bantuan kami, silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp https://wa.me/62812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
a WordPress rating system

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi