Apr 30

PENTINGNYA TEKNOLOGI UNTUK MEMBANTU MENGATASI KEBUTUHAN KONSUMEN RITEL MODERN

Wawasan tentang bagaimana perusahaan dapat menggunakan data untuk tetap selaras dengan apa yang menjadi perhatian pelanggan mereka dan membangun kepercayaan konsumen adalah bagian manajemen toko yang sangat penting.
Cara konsumen berperilaku telah bergeser hampir tanpa bisa dikenali – dan ada indikasi bahwa perubahan itu bisa permanen. Perusahaan yang sudah beroperasi dengan basis teknologi telah mampu beradaptasi dan berkembang selama setahun terakhir, sementara yang lain masih mengejar ketinggalan dan beberapa sayangnya tidak selamat dari transisi.
Mengintegrasikan teknologi ke dalam cara Anda berbisnis telah lama menjadi suatu keharusan – pelanggan menginginkan kenyamanan dan bisnis menginginkan efisiensi. Namun, sekarang, lebih dari sebelumnya, sangat penting untuk menempatkan teknologi dan data yang dapat ditindaklanjuti di jantung operasi Anda, mendorong ketangkasan, pertumbuhan, dan inovasi lebih lanjut dengan cara yang benar-benar mencerminkan kebutuhan pelanggan Anda. Ini akan memberikan peta jalan untuk perubahan dan tantangan di masa mendatang, jauh setelah pandemi.

Perubahan Cepat Dalam Industri Fashion
Banyak dari kita telah menemukan bahwa cara kerja baru yang kita terapkan dengan tergesa-gesa sebagai tanggapan terhadap Covid-19 jauh lebih efisien daripada yang kita lakukan sebelumnya. Ini sendiri merupakan alasan untuk mempercepat adopsi teknologi terbaru, tetapi ada banyak alasan lain juga.
Konsumen memegang industri fashion, dan merek pilihan mereka, dengan standar yang berbeda dibandingkan beberapa tahun yang lalu. Keberlanjutan sekarang mendekati puncak agenda bagi perusahaan dan orang yang membeli dari mereka:
• Hampir setengah (48%) anak muda (18-23) yang disurvei oleh McKinsey menyatakan bahwa mereka berniat untuk membeli lebih banyak item fashion bekas setelah pandemi.
• Orang-orang peduli dari mana asal fesyen mereka tidak seperti sebelumnya, dan sikap perusahaan terhadap standar sumber berubah sebagai tanggapan – 56% perusahaan menyebut transparansi dalam keberlanjutan sebagai area terpenting untuk penyesuaian
• 55% perusahaan mode menargetkan untuk mendapatkan setidaknya setengah dari produk mereka dari bahan yang berkelanjutan pada tahun 2025.
Menurut Business of Fashion, belanja online di seluruh industri fashion global melihat pertumbuhan yang setara dengan enam tahun hanya dalam delapan bulan pada tahun 2020. Laju perubahan ini tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, dan untuk menavigasi jalan di depan perusahaan ritel fashion perlu melakukan lebih dari sekadar mereplikasi toko mereka secara online. Menggunakan data dan wawasan pelanggan untuk menginformasikan setiap aspek proses Anda untuk menciptakan pengalaman online yang dipersonalisasi dan fleksibel harus menjadi prioritas Anda di tahun-tahun mendatang.

Baca juga artikel tentang : Beberapa Manfaat Penggunaan Software Pos di Kasir Ritel Modern

Menunjukkan Standar Sumber Untuk Menciptakan Kepercayaan Konsumen
Penelitian yang dilakukan atas nama Royal Society untuk mendorong Seni, Produsen, dan Perdagangan (RSA) menunjukkan bahwa pelanggan semakin melihat standar sumber dan transparansi sebagai motivator utama dalam keputusan pembelian mereka. Peningkatan 500% dalam produk fesyen berkelanjutan yang diluncurkan dalam dua tahun hingga 2019 menunjukkan betapa cepatnya pergeseran ini. Lebih banyak yang diharapkan dari perusahaan Anda daripada sebelumnya, sehingga membuktikan sumber daya Anda adalah bagian besar dari kepercayaan konsumen.
Dengan pertumbuhan penjualan online sebesar 36% selama tahun 2020 (pertumbuhan satu tahun tertinggi sejak 2007), tekanan pada penyedia pengiriman meningkat. Ada peluang untuk mengoptimalkan dan merampingkan proses Anda di setiap langkah dari pabrik ke pintu depan, dan dengan persaingan untuk waktu pengiriman yang dioptimalkan semakin ketat, sekaranglah waktunya untuk inovasi yang didorong oleh data dan wawasan.
Satu pengiriman yang tidak efisien dapat membuat perusahaan Anda kehilangan pelanggan selamanya. Dengan ulasan online sekarang menjadi ukuran kepercayaan yang penting, penelitian menunjukkan bahwa lebih dari setengah (55%) keluhan pelanggan dikaitkan dengan masalah dengan pengalaman pasca pembelian (periode antara mengklik untuk membeli dan menerima produk melalui pintu). Selain itu, 40% ulasan bintang satu menyebutkan pengiriman. Pelanggan dalam keadaan ini, pada umumnya, akan bermigrasi ke pesaing dengan sistem pengiriman yang lebih baik.

Model Yang Mengutamakan Merek Bereaksi Terhadap Perubahan Dan Menolak Untuk Melakukan Outsourcing
Lanskap komersial yang berubah dengan cepat memungkinkan perusahaan dengan pengenalan merek yang mapan untuk membuat seluruh proses mereka dikontrol secara internal, termasuk pengiriman. Salah satu contoh globalnya adalah Nike menarik produknya dari Amazon pada 2019, dan Adidas menunjukkan tanda-tanda bergerak menuju model mandiri serupa.
Dengan kebutuhan untuk beradaptasi lebih mendesak dari sebelumnya, seberapa siapkah perasaan Anda untuk masa depan? Banyak perusahaan yang gagal beradaptasi dengan model e-commerce dan terlambat belajar, terutama tahun lalu, bahwa ini adalah momen yang menentukan. Data produk ujung-ke-ujung yang digunakan dengan cara yang benar memberdayakan Anda untuk membuat keputusan yang tepat, menghapus dugaan, dan menawarkan wawasan yang tidak ada duanya tentang bagaimana Anda harus menangani permintaan pelanggan yang terus berubah.
Ingin lebih tahu perihal manajemen toko yang terbukti mampu meningkatkan penjualan Anda? Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi