Sep 29

PERTANYAAN PENTING SAAT MEMULAI ANALISIS 5C

Analisis 5c adalah teknik analisis situasi yang umum digunakan untuk membantu pemasar membuat keputusan bisnis yang terinformasi. “5 C” adalah singkatan dari Company (Perusahaan), Customers (Pelanggan), Competitors (Pesaing), Collaborators (Kolaborator), and Climate (Iklim).

Singkatnya, analisis 5c akan membantu Anda mengevaluasi faktor terpenting yang dihadapi bisnis Anda. Ini mirip dengan pemeriksaan kesehatan untuk bisnis Anda – dengan berfokus pada bagian terpenting dari bisnis Anda dan mengidentifikasi apa yang berjalan dengan baik dan apa yang tidak, Anda akan dapat membuat keputusan yang lebih baik dan lebih menguntungkan.

Analisis 5c adalah salah satu model analisis situasional yang paling populer karena efektivitas dan kesederhanaannya, dan merupakan pilihan yang sangat baik untuk usaha kecil hingga menengah. Kami menyarankan Anda menjalankan analisis 5c setidaknya sekali per tahun – ini tidak memakan waktu lama, dan akan membantu Anda tetap mendapatkan pandangan terkini tentang faktor terbesar dan terpenting yang memengaruhi bisnis Anda.

Pertanyaan yang perlu Anda siapkan saat akan menggunakan analisis 5c

1. Company (Perusahaan)
Mulailah dengan mengajukan pertanyaan kepada diri sendiri terkait dengan bisnis Anda sendiri:
• Apa yang dijual oleh perusahaan Anda? Buat daftar lini atau jenis produk utama Anda.
• Apakah produk Anda berbeda dengan produk pesaing? Dimana perbedaannya?
• Apa keunggulan kompetitif perusahaan Anda?
• Apa yang membuat merek Anda unik atau mudah diingat?
• Apa yang bisnis Anda lakukan lebih baik daripada yang lain?
• Apa yang bisnis Anda lakukan lebih buruk daripada yang lain?
• Bagaimana pelanggan melihat bisnis Anda?
• Jika Anda tiba-tiba harus memotong anggaran Anda sebesar 10%, di mana Anda akan melakukan pemotongan itu?
• Apa tujuan 1, 3, dan 5 tahun Anda untuk perusahaan ini?
Jika Anda menemukan beberapa pertanyaan ini sulit untuk dijawab, pertimbangkan untuk memulai dengan yang lebih sederhana, cobalah pakai analisis SWOT. Meskipun secara keseluruhan tidak berguna seperti model 5c, ini bisa menjadi titik awal yang baik untuk membantu Anda mendapatkan wawasan yang lebih baik tentang perusahaan Anda.

Juga sangat penting untuk bersikap terbuka dan jujur selama proses ini, terutama tentang kelemahan Anda dan di mana pesaing Anda mengungguli Anda. Setelah Anda menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, luangkan waktu sejenak dan tanyakan pada diri Anda bagaimana jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini membuat Anda merasa.

Apakah ada tempat di mana Anda berharap bisa menjawab secara berbeda? Jika demikian, catat apa jawaban ideal Anda – ini adalah cara yang bagus untuk menciptakan tujuan jangka pendek dan jangka panjang untuk perusahaan Anda.

2. Customers (Pelanggan)
Salah satu bagian terpenting dari bisnis apa pun adalah pelanggan yang membeli produk Anda. Dengan mendapatkan pemahaman yang kuat tentang siapa pelanggan Anda, apa yang mereka inginkan, dan seberapa baik produk Anda memenuhi kebutuhan mereka, Anda akan jauh lebih efektif dalam memberikan produk yang ingin dibeli pelanggan Anda (dan terus membeli).

Anda juga akan lebih siap dalam hal upaya pemasaran Anda – Anda tidak hanya akan mempromosikan produk Anda ke audiens yang tepat, Anda juga akan tahu bahasa dan citra apa yang sesuai dengan pelanggan potensial Anda. Terakhir, analisis pelanggan adalah salah satu cara terbaik untuk mempelajari produk dan bisnis Anda – dengan mencari tahu apa yang disukai dan tidak disukai pelanggan tentang produk dan bisnis Anda, Anda akan mendapatkan wawasan langsung tentang apa yang paling penting. Mulailah analisis pelanggan Anda dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut.
• Seperti apa pelanggan ideal untuk produk Anda?
• Siapa audiens target Anda?
• Siapa yang saat ini membeli produk Anda?
• Jenis produk apa yang paling banyak/paling jarang dijual?
• Manakah dari produk Anda yang memiliki ulasan yang sangat bagus? Ulasan buruk? Tidak ada ulasan?
• Bagaimana perilaku pelanggan Anda di situs web Anda? Halaman mana yang paling sering mereka kunjungi?
• Bagaimana pelanggan Anda menemukan situs atau produk Anda?
• Apakah audiens Anda secara keseluruhan bertambah atau berkurang?
• Berapa banyak pembelian berulang yang dilakukan pelanggan Anda? Seberapa penting pembelian berulang untuk model bisnis Anda?
• Promosi atau kampanye apa yang paling efektif dalam mendorong penjualan di masa lalu?
• Apakah ada musim atau tren dalam pembelian pelanggan?
• Apakah pelanggan melakukan penelitian yang cermat sebelum membeli, atau apakah mereka melakukan pembelian impulsif?
• Apa yang memotivasi pelanggan Anda untuk membeli? (Harga, kualitas, kenyamanan, manfaat produk yang unik, dll.)
• Ke mana pelanggan Anda pergi untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang produk Anda?
• Apa saluran komunikasi Anda dengan pelanggan Anda?
• Sumber umpan balik pelanggan apa yang Anda miliki?
• Apa keluhan atau masalah pelanggan yang paling umum?
• Apa pujian atau umpan balik positif yang paling umum?
• Hal apa yang menurut pelanggan Anda paling menarik? Paling tidak menarik?
• Jika Anda hanya dapat memberi tahu pelanggan Anda satu hal tentang bisnis Anda, apakah itu?
Tujuan dari pertanyaan-pertanyaan ini adalah untuk memahami pelanggan Anda, perilaku mereka, dan motivasi mendasar mereka.

Jika Anda mengalami kesulitan dengan bagian ini, Anda tidak sendirian – bagian pemasaran yang paling sulit dan penting adalah benar-benar memahami pelanggan. Jika Anda memecahkan teka-teki itu, Anda telah memperoleh keunggulan pesaing yang akan sulit dikalahkan oleh pesaing. Gunakan setiap sumber umpan balik pelanggan yang Anda inginkan untuk membantu Anda membentuk jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, dan pastikan untuk merevisi analisis pelanggan Anda sesering mungkin saat Anda mempelajari lebih lanjut tentang mereka atau saat audiens target Anda berubah.

3. Competitors (Pesaing)
Memahami pesaing Anda sama pentingnya dengan memahami bisnis Anda sendiri. Lalu cobalah menjawab pertanyaan berikut tentang pesaing Anda:
• Siapa pesaing langsung Anda?
• Manakah pesaing Anda yang sudah mapan? Manakah yang merupakan pesaing baru atau yang baru muncul?
• Apa yang ditawarkan pesaing Anda yang tidak Anda tawarkan?
• Apa kekuatan terbesar masing-masing pesaing Anda?
• Apa kelemahan terbesar masing-masing pesaing Anda? (Petunjuk – periksa ulasan produk dan perusahaan mereka)
• Strategi apa yang digunakan pesaing Anda untuk mendapatkan pelanggan?
• Apakah ada sesuatu yang dilakukan pesaing Anda yang tidak dapat Anda lakukan?
• Apakah ada hal yang dapat dilakukan oleh bisnis Anda yang tidak dapat dilakukan oleh pesaing Anda?
• Audiens apa yang ditargetkan oleh pesaing Anda?
• Jenis konten apa yang diproduksi oleh setiap pesaing?
• Seperti apa kehadiran media sosial yang dimiliki setiap pesaing?
Mengetahui keseluruhan posisi pasar, kekuatan, dan kelemahan pesaing Anda akan memberi Anda keuntungan besar – lagi pula, Anda tidak dapat bersaing secara efektif jika Anda tidak tahu siapa lawan Anda yang sebenarnya.

Anda mungkin ingin fokus pada perusahaan yang ukurannya sama dengan milik Anda, tetapi tidak apa-apa jika pesaing Anda lebih besar atau lebih mapan dari Anda – meskipun pada awalnya mungkin tidak terlihat seperti itu, perusahaan kecil memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan perusahaan besar. perusahaan. Karena mereka tidak dijalankan oleh komite atau terikat pada pemangku kepentingan, perusahaan kecil bisa jauh lebih gesit dan inventif dalam pemasaran mereka, yang dapat lebih dari sekadar menutupi anggaran iklan raksasa.

Seperti yang dikatakan Sun Tzu, “Jika Anda mengenal musuh dan Anda mengenal diri sendiri, Anda tidak perlu takut akan hasil dari seratus pertempuran.” Daripada mencoba bersaing dengan pesaing yang lebih besar untuk hal-hal yang paling mereka kuasai, carilah kelemahan, celah, dan peluang lainnya. Kunci untuk mengalahkan pesaing yang lebih besar adalah fokus pada kemenangan kecil yang dapat dicapai, dan membiarkannya menumpuk seiring waktu.

4. Collaborators (Kolaborator)
Di bagian ini, buat daftar orang atau layanan yang bekerja dengan perusahaan Anda untuk beroperasi. Anggap saja sebagai direktori atau buku telepon untuk perusahaan Anda – misalnya, ketika pemasok terlambat dengan pesanan, Anda dapat merujuk ke daftar kolaborator untuk mengetahui dengan cepat siapa yang perlu Anda hubungi untuk memperbaikinya. Untuk setiap kolaborator, catat kontak utama, alamat email, nomor telepon, dan info relevan lainnya.
Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk diajukan dan contoh kolaborator yang paling sering bekerja sama dengan bisnis:
• Siapa yang menjalankan operasional harian perusahaan?
• Apakah Anda memiliki mitra yang membantu menjalankan perusahaan?
• Apakah Anda memiliki investor atau pemangku kepentingan?
• Siapa yang membuat atau memasok produk yang Anda jual?
• Siapa penyedia pengiriman Anda?
• Siapa yang memproses pembayaran kartu kredit Anda?
• Siapa yang menyediakan platform e-niaga Anda?
• Siapa yang menangani inventaris atau operasi gudang Anda?
• Dengan siapa Anda mendaftarkan domain Anda?
• Apakah Anda memiliki seseorang yang membantu Anda membuat situs web Anda?
• Apakah Anda memiliki seseorang yang menulis deskripsi produk, artikel, atau salinan lain untuk Anda?
• Apakah Anda memiliki seseorang yang membantu Anda dengan pemasaran atau periklanan?
• Apakah Anda bekerja dengan fotografer secara berkelanjutan?
• Apakah Anda memiliki seseorang yang mendistribusikan atau menjual produk Anda untuk Anda?
• Apakah Anda memiliki seseorang yang menjalankan akun media sosial Anda?
• Apakah Anda bekerja dengan freelancer atau kontraktor?
• Apakah ada orang lain yang bekerja dengan Anda secara teratur?
Setelah mengisi bagian kolaborator, Anda mungkin akan menyadari bahwa dibutuhkan lebih banyak orang (atau layanan) untuk menjalankan bisnis Anda daripada yang Anda sadari sebelumnya. Mencantumkan semua kolaborator Anda di sini akan membantu Anda melacak siapa yang bertanggung jawab atas apa. Ini juga memberi Anda tempat untuk memulai ketika Anda ingin membuat bisnis Anda lebih produktif atau efisien – Anda mungkin menyadari bahwa Anda memiliki kontraktor dalam daftar gaji yang belum mengirimi Anda email selama berbulan-bulan.

5. Climate (Iklim)
Saat melihat iklim, fokuslah pada faktor-faktor di luar bisnis Anda sendiri yang dapat memengaruhi cara Anda beroperasi. Ini akan mencakup tren industri, tren masyarakat, tren hukum, dan teknologi baru atau yang sedang berkembang. Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut:
• Apakah ada undang-undang atau peraturan baru atau yang diusulkan yang dapat memengaruhi bisnis Anda? Jika demikian, bagaimana Anda berencana untuk mengatasinya?
• Apakah ada tren sosial yang dapat memengaruhi barang yang dibeli orang atau cara orang membelinya?
• Apakah ada tren ekonomi yang dapat mempengaruhi perilaku belanja pelanggan?
• Apakah ada teknologi baru atau baru yang dapat mengubah cara pelanggan Anda bertindak atau cara bisnis Anda beroperasi?
• Hal atau opini macam apa yang menjadi populer atau tidak populer?
Dengan pertanyaan-pertanyaan ini, Anda tidak mencoba untuk memprediksi masa depan, tetapi Anda mencoba untuk mendapatkan gambaran umum ke mana arah pasar. Misalnya, ketika melihat tren masyarakat, pertimbangkan bagaimana orang berpikir atau merasa, dan hal-hal apa yang penting bagi mereka.

Misalnya, jika audiens target Anda menjadi semakin peduli dengan keramahan lingkungan, praktik perdagangan yang adil, atau negara produsen, Anda harus menyadari perasaan ini. Ini tidak hanya akan membantu Anda memandu perusahaan Anda menuju kesuksesan, tetapi juga akan membantu Anda menghindari potensi bencana. Contoh bagus dari perusahaan yang gagal memprediksi tren teknologi adalah Blockbuster, yang terkenal menolak membeli Netflix pada tahun 2000 seharga $50 juta dolar – Blockbuster sekarang sudah tidak ada dan Netflix bernilai hampir 4 miliar dolar. Seandainya Blockbuster mendapat informasi yang lebih baik tentang tren industri, mereka dapat mencapai peningkatan laba 8.000%.

Kata Akhir
Pada titik ini, manfaat analisis 5c untuk bisnis Anda sendiri seharusnya sudah jelas. Tidak hanya itu cara yang bagus untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap kesehatan dan posisi bisnis Anda secara keseluruhan, ini akan menjadi alat yang sangat berharga ketika membuat keputusan pemasaran di masa depan. Nilainya terletak pada kesederhanaannya, meringkas masalah ‘besar’ yang dihadapi bisnis Anda dengan cara yang membuatnya mudah dikonseptualisasikan. Dengan menyelesaikan 5c atau analisis situasi lainnya setidaknya sekali setahun, Anda akan tetap mengetahui perkembangan bisnis dan lingkungan kompetitif Anda.

Jika Anda baru memulai penjualan online, analisis 5c masih bisa sangat berguna. Mengisi elemen eksternal (seperti pesaing) akan membantu Anda memahami lingkungan persaingan, yang akan membantu Anda merancang dan memposisikan toko Anda yang akan datang dengan lebih strategis.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami dinomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi