Apr 27

SEBERAPA BERISIKO YANG DIMILIKI OLEH PELUANG WARALABA BARU?

Sebenarnya ini bergantung pada bagaimana Anda mendefinisikan “berisiko.”
Mungkin pertanyaan yang lebih baik adalah yang ini:
“Apakah waralaba baru lebih berisiko daripada waralaba yang lebih matang?
Sekarang mari kita lihat lebih dekat pertanyaan ini.
Di mata saya, peluang waralaba baru adalah yang sudah ada sekitar 2-3 tahun atau kurang.
Bagian dari proses keputusan Anda (ketika melihat waralaba untuk dimiliki) perlu memasukkan waktu. Seperti, kapan Anda ingin masuk? Berikut adalah beberapa contoh dari apa yang saya maksud.
1. “Saya menyukai gagasan untuk membeli peluang waralaba muda. Dengan begitu saya bisa menjadi orang pertama di daerah saya yang memilikinya.”
2. “Saya suka ide memiliki bisnis waralaba yang memiliki nama yang sudah terkenal.”

Jika Anda lebih condong ke #2, pemikiran saya adalah bahwa pemikiran menjadi orang pertama di wilayah Anda yang memiliki waralaba tertentu membuat Anda gugup. Mengapa?
Karena Anda merasa mungkin “lebih berisiko” menjadi pemilik waralaba dari konsep waralaba muda. Setidaknya lebih berisiko daripada membeli waralaba yang lebih mapan (berpengalaman).
Dan jika Anda condong ke #1, Anda jelas seseorang yang ingin berada di lantai dasar, dan karena itu, Anda bersedia mengambil lebih banyak risiko.

Risiko Peluang Waralaba Baru: Seberapa Tinggi?
Ketika saya bekerja dengan klien yang tertarik dengan konsep waralaba baru, saya selalu mengatakan kepadanya bahwa waralaba baru cenderung lebih berisiko.
1. Mungkin ada system yang tidak bekerja sesuai keinginan. Seperti kontrol inventaris, kekhasan staf, dan solusi teknologi saat ini yang digunakan mungkin tidak sesuai.
2. Belum memiliki nama di tengah masyarakat. Faktanya orang-orang akan lebih memilih untuk membeli produk ke merek yang sudah mereka kenal.
3. Jika dana Anda untuk menjaga dan mempertahankan bisnis ini rendah. Hal ini bisa menjadi kekurangan tersendiri bagi Anda. Karena dalam konteks ini, hanya anggaran besar untuk beriklan yang bisa mengubah alur permainan. Seberapa sering Anda mengiklan, sebesar itulah orang-orang akan mengenal Anda. Ya seberapa besar pemilik franchise membelanjakan uangnya untuk iklan.
4. Terkadang terdapat beberapa franchise baru yang tidak siap dengan pertumbuhan atau pengembangan yang dilakukan secara cepat.

Baca juga : Cara Memilih Waralaba yang Tepat untuk Anda

Apakah Waralaba Baru BERESIKO?
Berinvestasi dalam sesuatu yang tidak pasti secara inheren pasti berisiko.
Misalnya, saham, obligasi, reksa dana, dan real estat semuanya memiliki risiko. Begitu juga waralaba.
Tetapi apakah peluang waralaba baru berisiko?
Iya dan tidak.
Ya, karena segala sesuatu yang “baru” mengandung risiko.
Tetapi apakah peluang waralaba baru lebih berisiko daripada peluang waralaba berpengalaman?
Ya kadang kadang. Itu tergantung pada konsep dan tim di belakangnya.
Yang pasti, saya telah melihat sejumlah pewaralaba yang memiliki merek waralaba yang matang gulung tikar. Untuk berbagai alasan.
Poin saya?
Baik konsep waralaba baru maupun konsep waralaba yang matang memiliki risiko yang terkait dengannya.
Kabar baiknya adalah sekarang semakin mudah untuk Andamendapatkan informasi yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan cerdas berdasarkan fakta tentang waralaba yang akan Anda beli. Pastikan Anda mencocokkan kecerdasan risiko pribadi Anda dengan peluang waralaba yang Anda beli. Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda, kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami langsung dinomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi