Des 29

STRATEGI PEMASARAN ONLINE PRODUK OBAT-OBATAN ATAU FARMASI

Sebagian besar perusahaan farmasi menghadapi banyak tantangan saat memasarkan produknya. Namun tetap saja, masih ada beragam strategi penjualan yang terbukti efektif. Dalam artikel kali ini, kami akan menyampaikan berbagai macam strategi pemasaran farmasi yang dapat Anda pilih untuk membantu Anda memasarkan perusahaan farmasi Anda. Perusahaan farmasi di mana pun ia berada dalam rantai pasokan atau apakah berfokus pada audiens B2B atau B2C, masih perlu menyesuaikan strategi pemasaran tertentu untuk menjual produk dan layanannya secara efektif.

1. STRATEGI PENGEMBANGAN PASAR / PRODUK
Strategi pengembangan produk / pasar menyangkut pengembangan produk baru atau modifikasi produk yang sudah ada dan menawarkan produk tersebut ke pasar saat ini atau baru. Strategi ini biasanya muncul ketika ada sedikit peluang untuk pertumbuhan di pasar organisasi yang ada.
Empat strategi paling umum dalam kategori ini adalah penetrasi pasar (meningkatkan penjualan produk yang ada di pasar yang ada), pengembangan pasar (meluncurkan produk yang sudah ada di pasar baru), pengembangan produk (memperkenalkan produk yang sudah ada produk ke pasar baru) dan diversifikasi (memperkenalkan produk baru ke pasar baru).
Anda bisa menggunakan strategi pemasaran pencarian (SEO) terlihat meningkatkan visibilitas di mesin pencari untuk meningkatkan jumlah pengunjung yang tiba di situs web dan halaman webnya. Pendekatan strategis yang membutuhkan waktu, tetapi hasil yang terlihat selama ini seringkali bersifat jangka panjang dan dapat mencapai tujuan untuk menjadi lebih terlihat, tentunya di pasar saat ini. Semakin banyak organisasi farmasi yang mengadopsi lebih banyak strategi yang mengutamakan digital seperti ini untuk meningkatkan visibilitas.

2. STRATEGI PENDAPATAN
Strategi model pendapatan (atau lebih singkatnya, strategi bisnis) adalah strategi yang biasanya berfokus pada pembentukan produk atau layanan di mana pendapatan periklanan atau lisensi dapat dihasilkan kemudian, atau lebih luas, strategi yang berfokus pada menghasilkan pendapatan.
Majalah dan publikasi mengikuti strategi ini, meskipun pada tingkat yang berbeda di mana basis pelanggan biasanya dibangun untuk dimanfaatkan. Dalam hal ini, tim editorial ditugaskan untuk menulis konten yang dikemas ke dalam publikasi cetak, serta untuk audiens online yang dapat berlangganan, yang kemudian digunakan untuk mendorong pendapatan iklan dari organisasi yang ingin beriklan kepada audiens ini. Promosi merek bersama dan persewaan daftar sangat populer dalam hal ini dan tidak terbatas pada media dan organisasi penerbitan saja, karena banyak organisasi di luar ruang ini dapat mengadopsi strategi ini untuk mencapai tujuan bisnisnya. Jenis-jenis strateginya bisa seperti ini.
• Pemasaran Afiliasi. jenis pemasaran berbasis kinerja di mana bisnis memberi penghargaan kepada satu atau lebih afiliasi untuk setiap pengunjung atau pelanggan yang dibawa oleh upaya pemasaran afiliasi itu sendiri. Ini terjadi karena satu-satunya tujuan program afiliasi adalah menjual produk dengan pemborosan pengeluaran pemasaran yang minimal karena afiliasi dibayar per penjualan.
• Pemasaran Email. Organisasi yang menyewa aset dan inventaris termasuk dalam kategori ini, dan pemasaran email telah menjadi saluran yang populer dalam hal ini. Organisasi dapat menyewa daftar email (dengan harga tertentu) sehingga organisasi lain dapat menjual produk mereka ke pelanggan dalam daftar email tersebut. Ini adalah konsep yang menarik karena, sebagian besar, pemilik daftar email tidak akan menjual layanannya sendiri ke daftarnya sendiri.

3. STRATEGI KETERLIBATAN PELANGGAN
Strategi yang populer, dengan satu atau lain cara, akan diadopsi oleh sebagian besar perusahaan. Strategi tersebut bertujuan untuk membuat konten dan pengalaman yang menarik serta mendorong interaksi dan partisipasi.
Dengan perkembangan teknologi dan pertumbuhan platform dan saluran pemasaran, strategi keterlibatan pelanggan sangat umum untuk sebagian besar organisasi B2C, serta merek B2B yang mencari dialog dua arah dengan audiens mereka.
• Konten / Pemasaran Inbound. Pemasaran konten adalah proses menulis dan menerbitkan konten untuk mendidik pelanggan potensial tentang produk dan layanan atau solusi untuk masalah umum untuk audiens target. Pemasaran konten adalah strategi yang efektif untuk terlibat dengan audiens seperti halnya dalam strategi pengembangan pasar / produk, misalnya. Untuk memasuki pasar baru, pemasaran konten (ataupemasaran masuk) dapat membantu memposisikan produk baru, membangkitkan kesadaran, dan menghasilkan prospek baru.
• Strategi Media Sosial. Media sosial adalah salah satu platform penjualan yang menjanjikan, karena menyediakan audiens orang-orang yang sangat terlibat, yang dapat ditargetkan baik secara organik maupun melalui cara berbayar untuk membantu mencapai tujuan pemasaran. Ruang lingkup pengoptimalan media sosial juga mencakup penggabungan fitur seperti berbagi dan mengomentari platform media sosial dan di situs web perusahaan. Strategi semacam itu dapat menggabungkan semua atau berbagai jaringan, seperti Twitter, LinkedIn, Facebook, dan Instagram, untuk hanya mengadopsi satu jaringan yang paling sering digunakan oleh audiens tertentu Anda.

4. STRATEGI MULTI-CHANNEL
Strategi komunikasi pemasaran multi-saluran meninjau berbagai jenis kontak pelanggan dengan organisasi untuk kemudian menentukan bagaimana titik kontak ini dapat digabungkan dalam rencana pemasaran untuk mencapai tujuan. Strategi ini melibatkan saluran online dan offline dan dapat menghubungkan panggilan keluar dengan situs web dan email, misalnya.
Strategi multisaluran berasal dari audit internal untuk menentukan preferensi saluran pelanggan serta preferensi organisasi yang biasanya didasarkan pada proses internal. Organisasi farmasi diharuskan untuk mempertimbangkan banyak elemen strategi, seperti wawasan pelanggan, pengalaman serta kemampuan internalnya saat mengadopsi strategi multi-saluran. Dua strategi pemasaran umum yang dapat diadopsi oleh organisasi farmasi secara luas muncul dari jenis strategi ini.
• Strategi Akuisisi Pelanggan. Strategi akuisisi pelanggan menentukan perpaduan terbaik media dan alat keterlibatan (perolehan prospek dan penawaran produk) untuk mendapatkan pelanggan baru dengan menargetkan mereka dan menjangkau mereka melalui perjalanan pelanggan online dan offline. Strategi ini melibatkan fokus pemasaran untuk menghasilkan prospek bisnis dan pelanggan baru, seringkali dalam bentuk pertanyaan terkait penjualan masuk. Komponen penting bagi sebagian besar organisasi.
• Strategi Retensi Pelanggan. Strategi retensi pelanggan kurang berfokus pada menghasilkan pelanggan baru dan lebih berfokus pada mempertahankan pelanggan saat ini – pelanggan yang telah Anda investasikan dan dapatkan – bahagia, setia dan membeli dari Anda.Ini mungkin termasuk memberikan layanan yang konsisten dengan proposisi nilai dan merek Anda atau cross-selling, up-selling, meminta referensi dari pelanggan yang ada, dan mengembangkan program yang meningkatkan loyalitas pelanggan.
Semoga artikel di atas bermanfaat, jika anda membutuhkan info lebih lanjut mengenai artikel di atas dan membutuhkan pendampingan dalam merapikan PBF anda silahkan hubungi kami di https://wa.me/6281252982900. Kami siap mendampingi anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi