Nov 11

TIPS MENEMUKAN PELANGGAN SEMPURNA YANG KITA BUTUHKAN

Pengusaha paling sukses adalah pengusaha yang tahu kolam yang tepat untuk menangkap ikan yang sempurna. Pikirkan ikan sebagai prospek Anda sendiri, dan produk atau jasa Anda sebagai umpan. Ketika Anda tahu persis siapa yang harus ditargetkan dalam upaya pemasaran dan penjualan Anda dan di mana tepatnya orang-orang itu paling banyak, Anda akan merasa jauh lebih mudah untuk mencari prospek yang tepat, mentransisikannya menjadi pembeli.
Lagi pula, Anda tidak bisa melakukan upaya yang buruk untuk memasarkan penawaran Anda ke setiap kolam ikan di luar sana — alias semua orang. Maaf, tapi semua orang bukan audiens Anda. Jika demikian, Anda hanya akan memainkan permainan tangkap dan lepas tanpa akhir sampai Anda menemukan prospek yang sempurna. Dan, itu akan menghabiskan banyak uang (dan waktu berharga Anda).
Jadi, dalam artikel kali ini akan kami sampaikan beberapa tips yang dapat Anda jadikan panduan tentang cara mengidentifikasi pelanggan ideal Anda untuk produk atau layanan Anda. Setelah Anda mengetahui semua detail tentang prospek ideal Anda, Anda akan unggul dari pesaing sambil membuat konten yang memikat untuk membujuk orang-orang Anda agar menyetujui penawaran Anda.

Pertama, mari kita definisikan apa sebenarnya arti “pelanggan ideal”.
Sederhananya, pelanggan ideal Anda menemukan produk atau layanan yang diberikan perusahaan Anda sebagai solusi sempurna untuk masalah atau kebutuhan mereka.
Di dunia yang sempurna, mereka juga akan membantu mendorong bisnis Anda ke arah yang Anda inginkan. Untuk melakukan ini, mereka harus setia; bersemangat untuk membeli dan menggunakan penawaran Anda sesering mungkin, dan cenderung merekomendasikan Anda kepada orang yang mereka kenal.
Banyak pengusaha menunjukkan pelanggan ideal mereka dengan membangun profil pelanggan ideal sebagai persona atau avatar pembeli. Ini memberi Anda gambaran tentang prospek paling berharga yang kemungkinan besar akan membeli. Lebih lanjut tentang ini nanti.
Jadi, mengapa Anda ingin melakukan itu? Nah, berfokus pada orang yang tepat membuat pekerjaan Anda jauh lebih mudah karena alasan berikut:
• Membantu mengembangkan pesan yang fokus dan efektif. Anda akan terbiasa dengan kata dan frasa yang paling dipahami oleh prospek Anda. Dan, Anda akan memahami dengan jelas nilai yang Anda tawarkan dan manfaat bekerja dengan Anda.
• Meningkatkan efisiensi Anda dan menggunakan sumber daya dengan bijak. Anda akan tahu persis di mana Anda dapat menemukan orang-orang Anda. Hasilnya, Anda dapat memilih platform media sosial terbaik untuk aktif, daripada mencoba menutupi semua basis.
• Memastikan penawaran produk / layanan jauh lebih tepat. Anda akan tahu apa yang sebenarnya dibutuhkan prospek Anda, dan, pada akhirnya, ingin menyelesaikan sakit kepala terbesar mereka.
• Menghemat waktu dan uang Anda yang berharga. Anda akan menarik pelanggan ideal dengan sedikit usaha dan menghindari membuang-buang waktu untuk prospek yang tidak membawa nilai bagi perusahaan Anda.

Berikut adalah langkah-langkah yang Anda perlukan tentang cara mengidentifikasi pelanggan ideal Anda (& menarik mereka) hari ini.

1. Ketahui produk atau layanan Anda.
Sekarang, Anda perlu tentang apa yang bisnis Anda lakukan dari sudut pandang pelanggan. Ini adalah kesempatan Anda untuk menyisihkan waktu untuk benar-benar melangkah ke posisi mereka. Jadi, silakan ambil pulpen dan kertas karena Anda pasti ingin memikirkan hal ini.
Catat penawaran Anda dan masalah mereka yang Anda bantu selesaikan. Misalnya, jika Anda seorang organisator profesional, Anda membantu meringankan klien Anda dari kekacauan dan kekacauan yang berlebihan. Itulah fitur layanan Anda.
Jadi, mereka tertinggal dengan tingkat produktivitas yang lebih tinggi, sistem untuk mempertahankan ruang organisasi, dan banyak lagi. Itulah manfaat menggunakan layanan Anda.
Anda juga perlu mengevaluasi siapa yang menemukan nilai dalam penawaran Anda saat ini juga. Dan, pastikan untuk menunjukkan dengan tepat apa sebenarnya yang membedakan Anda dari pesaing — kemampuan unik Anda.
Ini pasti benar-benar unik. Jadi, lakukan riset Anda. Bermainlah sebagai detektif dan mata-matai pesaing Anda dengan cara yang tepat. Misal dengan memeriksa situs web mereka dan bahkan menelepon mereka untuk melihat apa yang mereka katakan kepada prospek mereka. Pada akhirnya, menuliskan semua detail ini akan mempermudah Anda untuk mengidentifikasi jenis pelanggan yang paling dapat Anda layani.

2. Buat garis besar tujuan & nilai inti Anda.
Setelah mengevaluasi bisnis Anda dari sudut pandang pelanggan, dan mengidentifikasi mereka yang saat ini menemukan nilai dalam produk atau layanan Anda, Anda dapat beralih ke menguraikan tujuan dan nilai inti Anda.
Anda perlu meluangkan waktu untuk merenungkan pertanyaan-pertanyaan berikut:
• Apakah Anda merasa senang dengan jenis pelanggan saat ini yang Anda tarik untuk menggunakan produk atau layanan Anda?
• Apakah pelanggan itu senang dengan Anda?
• Jika tidak, apakah Anda merasa perlu untuk mengembangkan dan mulai menargetkan orang-orang yang akan memberi Anda nilai paling tinggi?
Jika Anda menjawab ya untuk pertanyaan terakhir, tidak apa-apa. Hanya karena Anda memiliki klien atau pelanggan pada saat ini, tidak berarti mereka adalah orang teladan untuk membantu mendorong bisnis Anda ke tempat yang Anda inginkan.
Mungkin mereka membuat churn rate Anda tinggi. Atau, Anda menerima terlalu banyak keluhan, dari mereka, khususnya terkait fitur produk atau layanan Anda. Jadi, inilah waktu yang tepat untuk mengubah segalanya.
Namun, ketika Anda melakukannya, pastikan untuk benar-benar memikirkan dan menguraikan tujuan dan nilai inti Anda. Apakah Anda ingin mulai lebih fokus pada pendiri startup daripada eksekutif perusahaan skala besar? Pastikan segmen prospek paling selaras dengan tujuan dan nilai inti Anda. Hasilnya, Anda akan berhasil mengadaptasi strategi penargetan Anda.

3. Ajukan pertanyaan yang tepat untuk membuat profil kru Anda.
Anda adalah ahli materi pelajaran di industri Anda, dan mereka tidak. Itulah mengapa mereka membutuhkan Anda. Jadi, jangan terjebak berpikir mereka memiliki karakteristik yang sama dengan yang Anda miliki.
Oleh karena itu, Anda perlu bertanya pada diri sendiri daftar pertanyaan yang kuat untuk membuat profil orang-orang ideal Anda secara akurat. Melakukan hal itu akan mempermudah Anda untuk melangkah ke posisi prospek Anda, membantu Anda membuat konten yang memberi nasihat kepada mereka di sepanjang perjalanan mereka.

4. Terus Beradaptasi
Hanya karena Anda telah membuat persona, bukan berarti Anda tidak akan menarik orang lain yang berdiri di luar karakteristik spesifik tersebut. Oleh karena itu, penting untuk diingat untuk melakukan “pemeriksaan kewarasan”, bisa dikatakan, pada kepribadian Anda — pemeriksaan cepat dan sederhana untuk melihat apakah mereka masih realistis sesuai dengan tujuan dan nilai bisnis Anda.
Bagaimanapun, persona Anda akan berubah saat Anda menemukan lebih banyak informasi tentang mereka yang menunjukkan dompet mereka kepada Anda. Dan, ini lebih benar jika Anda baru memulai bisnis karena kemungkinan besar Anda membuatnya berdasarkan pikiran, perasaan, dan firasat pribadi.
Jadi, jangan lupa untuk secara teratur kembali ke persona pelanggan Anda dan memodifikasinya (atau hapus seluruhnya) untuk memastikan Anda menargetkan kru ideal Anda secara efektif. Cukup tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut dan sesuaikan dengan itu:
• Akankah mereka tahu bahwa mereka adalah pelanggan ideal Anda hanya dengan melihat situs web Anda?
• Apakah mereka akan merasa produk atau layanan Anda diciptakan hanya untuk mereka?
• Bagaimana perbandingannya dengan:
• Basis pelanggan saat ini?
• Prospek corong?
• Prospek siapa yang tidak pindah agama?
• Pelanggan yang bingung — mereka yang tidak kembali?

5. Ingat Kerja Keras Anda.
Anda telah menentukan pelanggan ideal Anda. Sekarang apa? Nah, jangan biarkan semua wawasan dan kerja keras menjadi sia-sia.

Berikut adalah tiga cara untuk memperkuat upaya pemasaran Anda dengan persona pembeli keren yang berguna milik Anda.
• Bicaralah dengan bahasa mereka. Silakan dan taburkan kata-kata gaul, gaul; Anda menamainya ke dalam konten Anda agar benar-benar beresonansi dengan audiens target Anda. Melakukan hal ini akan membuat mereka merasakan koneksi langsung ke merek Anda, membujuk mereka untuk terus maju dengan menjadi pelanggan. Kadang-kadang, dalam upaya mengembangkan persona merek Anda, Anda bahkan mungkin mengumpulkan informasi penting. Ini adalah harta benda yang berharga, karena akan membawa Anda selangkah lebih maju untuk membuat orang-orang Anda merasa seperti Anda benar-benar mendapatkannya.
• Nongkrong di mana mereka berada. Apakah mereka sering mengunjungi Facebook? LinkedIn? Forum industri? Organisasi tertentu? Pergi kesana. Tapi, jangan pergi jika Anda hanya akan bersembunyi di latar belakang. Sebaliknya, gunakan ini sebagai kesempatan untuk mendengarkan dan berkomunikasi dengan mereka. Kemungkinan besar Anda akan menemukan masalah yang mereka butuhkan untuk dipecahkan atau pertanyaan yang mereka butuhkan dijawab, memberi Anda topik yang sempurna untuk difokuskan untuk konten Anda berikutnya. Akibatnya, Anda akan dipandang sebagai ahli di mata mereka dan mendapatkan kepercayaan yang diperoleh dengan susah payah.
• Audit konten Anda yang ada untuk penyelarasan persona. Jika Anda sudah memiliki pustaka konten, luangkan waktu untuk mengauditnya melalui sudut pandang persona Anda. Beberapa bagian akan sangat menarik bagi mereka, dan beberapa tidak. Untuk posting blog atau bagian penjualan yang tidak terhubung dengan mereka, inilah waktunya untuk membersihkan atau menulis ulang. Pilihanmu. Pastikan untuk memberikan penekanan yang lebih besar pada konten tersebut karena konten yang tidak efektif hanya akan melemahkan strategi Anda dan semakin membingungkan pelanggan target Anda.

Dan, Anda pasti ingin menghindari kesalahan pemula ini di sepanjang jalan.
Jangan berlebihan dan membuat terlalu banyak persona. Anda mungkin berpikir bahwa Anda membantu perusahaan dan tim Anda, tetapi sungguh, Anda hanya akan semakin memperkeruh keadaan ketika harus mencari tahu kepada siapa Anda menargetkan / memasarkan. Jadi, mulailah dengan persona inti dan lanjutkan dari sana. Setelah Anda mengumpulkan cukup data, dan mengevaluasi pelanggan Anda yang paling sukses, Anda akan memiliki gambaran yang lebih jelas tentang di mana satu persona berakhir dan yang lain dimulai.
Jangan hanya memikirkan tentang persona positif. Gunakan persona Anda untuk mempertimbangkan orang yang tidak ingin Anda ajak berbisnis. Mungkin harganya terlalu mahal untuk diperoleh, mereka tidak memiliki anggaran untuk membayar produk atau layanan Anda, atau mereka tidak sesuai dengan tujuan atau nilai inti Anda. Sebagai permulaan, wawancarai mereka yang memiliki skor kepuasan rendah atau tidak kembali, mungkin menunjukkan bahwa mereka tidak cocok untuk perusahaan Anda sejak awal.
Jangan menganggap persona sebagai individu. Itu adalah interpretasi dari pelanggan ideal Anda — bukan orang sungguhan. Hindari mengumpulkan karakteristik, tantangan, tujuan, dll. Dari satu orang yang Anda rasa paling sesuai dengan cetakannya. Alih-alih, tarik data dari beberapa prospek atau pelanggan untuk mengidentifikasi karakteristik yang paling baik membentuk grup untuk membentuk persona merek Anda.
Jangan melihat persona terlalu sulit untuk Anda kembangkan. Ini bukan pekerjaan raksasa seperti yang dibayangkan beberapa orang. Ini benar-benar tidak memakan banyak waktu. Anda selalu dapat kembali dan menambahkannya setelah mengumpulkan lebih banyak data. Ingatlah selalu, perusahaan Anda bisa mendapatkan keuntungan dari menginvestasikan waktu untuk membuatnya sekarang — membantu Anda dalam proses pembuatan konten, SEO, dan pada akhirnya, pertumbuhan Anda secara keseluruhan. ( Dari berbagai sumber)

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi