Nov 26

TREN DAN TANTANGAN YANG MUNCUL UNTUK INDUSTRI FMCG DI 2022

Covid-19 telah mempercepat sebagian besar tren industri FMCG yang mengedepankan digitalisasi, kesehatan, dan kesadaran lingkungan. Dengan merebaknya Covid-19, produsen makanan dan barang-barang rumah tangga melihat pertumbuhan pendapatan yang signifikan pada tahun 2020 dengan pendapatan masing-masing meningkat sebesar 18% dan 4%, secara global. Selain itu, segmen e-commerce makanan dan perawatan pribadi tumbuh lebih dari 40% pada tahun 2020. Segmen ini diharapkan akan terus tumbuh dalam lima tahun ke depan, tetapi tingkat pertumbuhan akan melambat setelah akselerasi yang dialami pada tahun 2020. Lalu apa saja tren dan tantangan global di bidang FMCG?

Pola pikir konsumen berubah
Pandemi Covid-19 telah meningkatkan kesadaran konsumen akan kesehatan dan kebugaran. Ada permintaan yang meningkat untuk merek alami dan organik dengan konsumen yang lebih memperhatikan keberlanjutan di seluruh rantai nilai, dan memilih merek yang selaras dengan gaya hidup dan tujuan pribadi mereka, seperti produk bebas kekejaman dan vegan.
Konsumen juga menuntut pengalaman digital pertama, di samping komunikasi yang relevan dan menarik. Ini akan menghasilkan sektor FMCG menggunakan wawasan data untuk terus meningkatkan pengalaman pelanggan dengan membuat produk yang lebih personal, dan memberikan secara menarik dan interaktif.

Baca juga artikel tentang : 15 Taktik Pemasaran Online Efektif untuk Bisnis kecil dengan Anggaran Rendah

Kebiasaan konsumen berubah
Didorong oleh pembatasan penguncian, e-marketplace, dan pembelian online akan terus tumbuh bahkan pasca Covid-19. Fleksibilitas pembelian dan belanja omnichannel dengan cepat menjadi norma baru. Ritel omni-channel, pendekatan multichannel untuk penjualan, memberi pelanggan pengalaman tanpa batas apakah mereka berbelanja online dari perangkat seluler, laptop, atau di toko. Hanya ketika pelanggan telah mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang suatu produk dari berbagai sumber untuk mendukung keputusan pembelian mereka, barulah mereka memutuskan untuk membeli. Dengan demikian, digitalisasi menjadi semakin penting untuk merebut pangsa pasar.
Pembatasan penguncian dan jarak sosial telah menyebabkan pergeseran pola belanja. Konsumen telah mengurangi frekuensi perjalanan belanja dan telah memilih untuk meningkatkan ukuran keranjang rata-rata untuk menghindari tempat-tempat umum. Dengan berkurangnya lalu lintas pejalan kaki di toko yang sebenarnya, tingkat pembelian impulsif telah terpengaruh. Selain itu, pendapatan rumah tangga rata-rata yang dapat dibelanjakan telah terkena dampak negatif oleh Covid-19 dengan efek konsumen yang beralih ke produk yang lebih murah dan mencari produk bernilai uang. Peningkatan sensitivitas harga ini akan mengakibatkan para pendiskon datang sendiri karena konsumen akan mengharapkan pilihan yang lebih baik dalam hal ukuran dan kualitas yang lebih baik.

Produsen FMCG meningkatkan operasi mereka dengan teknologi baru
Transformasi digital sangat penting bagi perusahaan FMCG yang memungkinkan mereka memproduksi dan mendistribusikan produk secara efisien menggunakan teknologi baru. Perusahaan-perusahaan yang memulai perjalanan digitalisasi mereka lebih awal memiliki keunggulan kompetitif dibandingkan rekan-rekan mereka.

Akhir kata
Benar saja, adanya pandemi tentu sangat berpengaruh dalam operasi industri FMCG, sehingga menuntut industri ini untuk bisa lebih modern dengan pengaplikasian teknologi yang memudahkan pelanggan untuk menjangkau produk-produknya dengan cepat, mudah, dan tentunya aman.
Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda. Kami membuka layanan konsultasi mengenai bisnis, silakan hubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.

GD Star Rating
loading...

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp
× Selamat datang di Groedu klinik Konsultasi